50927370 endotracheal tube perioperatif

Download 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

Post on 05-Jul-2018

222 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    1/22

    BAB I

    PENDAHULUAN

    Manusia memerlukan oksigen untuk hidup. Respirasi sebagai salah satu sistem berfungsi

    memasok oksigen ke dalam sirkulasi darah. Terhentinya pasokan dan edaran oksigen ke

    jaringan/sel untuk beberapa saat akan menimbulkan perubahan perangai metabolisme yang

    pada gilirannya akan menimbulkan kerusakan sel. Kerusakan otak yang permanen dapat

    terjadi jika aliran darah terhenti lebih 4-6 menit. Pemutusan aliran oksigen ke otak dan

    seluruh organ dapat menjadi penyebab ataupun sebagai konsekuensi henti

    kardiosirkulasi. 1,2

    Sumbatan jalan nafas, henti nafas dan syok bahkan henti jantung epat sekali

    menimbulkan kematian bila tidak mendapat pertolongan dengan segera. Penguasaan jalan

    nafas yang epat dan tepat merupakan hal terpenting untuk berhasilnya penanganan pasien

    ga!at darurat. Pasien ga!at darurat adalah pasien yang perlu pertolongan yang tepat,

    ermat dan epat untuk men egah kematian atau ke a atan. Kedaruratan medis yang dapat

    mengan am nya!a dapat terjadi dimana saja, kapan saja dan dapat menimpa siapa saja

    "oktrin dasar yang digunakan ialah # time saving is life saving $ dimana !aktu adalah

    nya!a. %ika pasien mengalami hipoksemia sebelumnya, batas !aktu itu jadi lebih pendek.

    &antuan hidup dasar yang dilakukan dengan ara yang benar akan menghasilkan cardiac

    output '( ) dari cardiac output normal. 1

    *ndikasi penggunaan pipa endotrakeal pada pasien sadar adalah untuk menjaga

    impatensi jalan nafas, sedangkan pada pasien tidak sadar adalah untuk melakukan teknik

    anastesi perioperatif maupun postoperatif. Pembahasan kali ini akan lebih bayak mengulas

    mengenai penggunaan perioperatif, yang sering kali digunakan.

    1

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    2/22

    BAB II

    JALAN NAFAS

    2.1. Anatomi Laring

    %alan nafas dan dunia luar dihubungkan melalui dua jalur yaitu hidung yang menuju

    nasofaring dan mulut yang menuju orofaring. +idung dan mulut di bagian depan

    dipisahkan oleh palatum durum dan palatum molle dan di bagian belakang bersatu di

    hipofaring. +ipofaring menuju esophagus dan laring yang dipisahkan oleh epiglotis

    menuju ke trakea. '

    Struktur kerangka laring terdiri dari satu tulang dan beberapa kartilago yang

    berpasangan ataupun tidak. "i sebelah superior terdapat os hioideum, struktur yang

    berbentuk dan dapat di palpasi di leher depan dan le!at mulut pada dinding faring

    lateral. eluas dari masing-masing sisi bagian tengah os atau korpus hioideum adalah

    suatu prosesus panjang dan pendek yang mengarah ke posterior dan suatu prosesus pendek

    yang mengarah ke superior. Kartilgo krikoidea yang juga mudah teraba di ba!ah kulit,

    melekat pada kartilago tiroidea le!at ligamentum krikotiroideum. Kartilago krikoidea

    berbentuk lingkaran penuh dan tidak mampu mengembang. Permukaan posterior atau

    lamina krikoidea ukup lebar, sehingga kartilago ini tampak seperti signet ring . *ntubasi

    yang lama sering kali merusak lapisan mukosa in in yang dapat menyebabkan stenosis

    subglotis. 4

    Pada permukan superior lamina terletak pasangan kartilago aritenoidea, yang

    masing-masing berbentuk seperti piramid bersisi tiga. Sedangkan kartilago epiglotika

    merupakan struktur garis tengah tunggal yang berbentuk seperti bat pingpong. aring juga

    disokong oleh jaringan elastik. "i sebelah superior, pada kedua sisi laring terdapat

    membrana kuardrangularis yang meluas ke belakang dari tepi lateral epoiglotis higga tepi

    lateral kartilago aritenoidea. 4

    2.2. Fisiologi Laring

    Walaupun biasanya laring dianggap sebagai organ penghasil suara, namun ternyata

    mempunyai tiga fungsi utama-proteksi jalan nafas, respirasi dan fonasi. Kenyataannya

    secara filogenetik, laring mula-mula berkembang sebagai suatu sfingter yang melindungi

    2

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    3/22

    saluran pernafasan, sementara perkembangan suara merupakan peristiwa yang terjadi

    belakangan. 4

    Perlindungan jalan nafas selama aksi menelan terjadi melalui berbagai mekanisme

    berbeda. Aditus laringis sendiri tertutup oleh kerja sfingter dari otot tiroaritenoideus dalamplika ariepiglotika dan korda vokalis palsu. Elevasi laring dibawah pangkal lidah

    melindungi laring lebih lanjut dengan mendorong epiglotis dan plika ariepiglotika ke

    bawah menutup aditus. Struktur ini mengalihkan makanan ke lateral, menjahui aditus

    laringis dan masuk ke sinus piriformis, selanjutnya ke introitus esofagi. Relaksasi otot

    krikofaringeus yang terjadi bersamaan mempermudah jalan makanan ke dalam esofagus

    sehingga tidak masuk ke laring. Disamping itu, respirasi juga dihambat selama proses

    menelan melalui suatu refleks yang diperantarai reseptor pada mukosa daerah supraglotis.Hal ini mencegah inhalasi makanan atau saliva. 4

    2.3. Tanda dan Gejala Obstruksi

    Untuk bertahan hidup manusia memerlukan oksigen. O bstruksi jalan nafas merupakan

    salah satu penyebab dari gagal nafas akut. 1 Terhentinya pasokan dan edaran oksigen ke

    jaringan akan menimbulkan perubahan perangai metabolisme yang pada gilirannya akan

    menimbulkan kerusakan sel. 5 Sebab-sebab obstruksi jalan nafas yang paling sering antara

    lain jatuhnya lidah ke hipofaring pada pasien yang tidak sadar serta adanya benda asing,

    seperti muntahan, lendir atau darah di jalan nafas atas yang tidak dapat ditelan atau

    dibatukkan keluar oleh pasien, atau gigi palsu yang terlepas dan mengakibatkan sumbatan

    pada jalan nafas. 1,2,' Spasme laring pada saat anesthesia ringan juga dapat mengakibatkan

    obstruksi. "isamping itu sumbatan jalan nafas ba!ah dapat disebabkan oleh

    bronkospasme, sekresi bronkus, sembab mukosa, inhalasi isi lambung atau benda asing. 2

    /bstruksi jalan nafas dapat terjadi se ara parsial atau total. 1,2 Pada sumbatan parsial

    jalan nafas, masih terdapat usaha nafas, suara nafas masih terdengar dan desiran udara

    ekspirasi dari mulut atau hidung pasien masih terasa, yang dapat diketahui dengan

    merasakan desiran udara melalui pemeriksaan dengan punggung tangan atau telinga dekat

    mulut atau hidung pasien. "isamping itu gejala lain yang diberikan berupa adanya 0

    - stridor nafasnya berbunyi , terdengar seperti ngorok, bunyi kumur-kumur atau

    melengking.

    - 3etraksi otot dada kedalam daerah suprakla ikular, suprasternal, sela iga dan

    epigastrium selama inspirasi.

    '

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    4/22

    - 5afas paradoksal pada !atu inspirasi dinding dada menjadi ekung datar bukannya

    mengembang membesar .

    - 5afas makin berat dan sulit kerja otot-otot nafas tambahan meningkat .

    - Sianosis, merupakan tanda hipoksemia akibat obstrusi jalan nafas yang lebih berat.

    /bstruksi total serupa dengan obstruksi parsial, akan tetapi gejalanya lebih hebat dan

    stridor justru menghilang. Suara nafas sama sekali tidak terdengar, tidak terasa desiran

    udara dari mulut atau hidung pasien.

    - 3etraksi lebih jelas

    - 7erak paradoksal lebih jelas

    - Kerja otot nafas tambahan meningkat dan makin jelas

    - Sianosis lebih epat timbul. 2

    &ila keadaan ini tidak segera ditangani dapat menyebabkan asfiksia hipoksemia ditambah

    hiperkarbia henti nafas dan henti jantung karena hipoksia berat jika tidak dikoreksi

    dalam !aktu 8 sampai 1( menit. Sumbatan parsial berisik dan harus pula dikoreksi segera,

    karena dapat menyebabkan kerusakan otak hipoksik, sembab otak atau paru dan penyulit

    lain serta dapat menyebabkan kepayahan, henti nafas dan henti jantung sekunder. 1 Se ara

    klinis, salah satu tanda gejala tersebut di atas sudah merupakan suatu peringatan untuk

    segera mengatasinya, dan bila mungkin terlebih daulu di ari penyebab dari sumbatan jalan

    nafas. 1,'

    2.4. Tindakan P ng!asaan Jalan Na"as

    9erdapat beberapa prosedur untuk melapangkan jalan nafas se ara maksimal. anu er

    tripel jalan nafas terdiri dari 0

    1. :ksetensi kepala

    2. endorong mandibula ke depan

    '. embuka mulut. 1,',6,;

    4

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    5/22

    7ambar 2.

    :kstensi kepala dan mengangkat dagu 8

    7ambar '.

    embuka mulut 8

    anu er ini diindikasikan bagi penderita yang tidak sadar tanpa adanya patah tulang leher.

    :kstensi kepala, pendorongan mandibula ke depan atau keduanya, men egah sumbatan

    hipofaring oleh dasar lidah. Kedua gerak tersebut meregangkan jaringan antara laring dan

    mandibula sehingga dasar lidah terangkat dari dinding posterior faring. 4,6

    Pada kira-kira 2() pasien tidak sadar, ekstensi kepala saja tidak ukup untuk

    membuka jalan nafas. Pada keadaan demikian mandibula perlu didorong ke depan sebagai

    tambahan untuk membuka jalan nafas. &ahkan bila kedua gerak inipun dilakukan bersama

    masih mungkin terjadi sumbatan !aktu ekspirasi di nasofaring pada kira-kira sepertiga

    pasien tidak sadar jika mulut tertutup. Karena itu mulut hendaknya sedikit dibuka.

    Sehubungan dengan ini perlu di atat bah!a jika mulut terbuka lebar keregangan leher akan

    berkurang, sehingga sumbatan total atau parsial di hipofaring kembali lagi.

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    6/22

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    7/22

    pen egahan maupun penanggulangannya. 7ejala obstruksi jalan nafas sebenarnya mudah

    dikenal dan apapun penyebabnya langkah-langkah penanggulangannya hampir sama, yaitu0

    BAB III

    PIPA END#T$A%EA PE$I#PE$ATIF

    &.1. %arakt ristik Pi'a Endotrak a

    Pipa endotrakea adalah suatu alat yang dapat mengisolasi jalan nafas, mempertahankan

    patensi, men egah aspirasi serta mempermudah entilasi, oksigenasi dan pengisapan.

    7ambar 8. Pipa endotrakea 12

    Pipa endotrakea terbuat dari material sili on P>? Poly inyl ?hloride yang bebas

    lateks, dilengkapi dengan 18mm konektor standar. 9ermosensitif untuk melindungi

    jaringan mukosa dan memungkinkan pertukaran gas, serta struktur radioopak yang

    memungkinkan perkiraan lokasi pipa se ara tepat. Pada tabung didapatkan ukuran dengan

    jarak setiap 1 m untuk memastikan kedalaman pipa. 12

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    8/22

    disebut intubasi tanpa lihat blind . ?ara lain adalah dengan menggunakan laringoskop

    serat optik

    ntuk orang de!asa dan anak diatas 6 tahun dianjurkan untuk memakai pipa

    dengan balon lunak olume besar tekanan rendah, untuk anak ke il dan bayi pipa tanpa

    balon lebih baik. &alon sempit olume ke il tekanan tinggi hendaknya tidak dipakai karena

    dapat menyebabkan nekrosis mukosa trakea. Pengembangan balon yang terlalu besar dapat

    dihindari dengan memonitor tekanan dalam balon yang pada balon lunak besar sama

    dengan tekanan dinding trakea dan jalan nafas atau dengan memakai balon tekanan

    terbatas. Pipa hendaknya dibuat dari plastik yang tidak iritasif.

    &erikut ditampilkan berbagai ukuran pipa endotrakea baik dengn atau tanpa uff.

    kuran penggunaan ber ariasi bergantung pada usia pasien. ntuk bayi dan anak ke il

    pemilihan diameter dalam pipa mm A 4 B C umur tahun .

    SizePLAIN

    SizeCUFFED

    2.5 mm 4.5 mm

    3.0 mm 5.0 mm

    3.5 mm 5.5 mm

    4.0 mm 6.0 mm

    4.5 mm 6.5 mm

    7.0 mm

    7.5 mm

    8.0 mm

    8.5 mm

    9.0 mm

    Pemakaian pipa endotrakea sesudah ; sampai 1( hari hendaknya dipertimbangkan

    trakeostomi, bahkan pada beberapa kasus lebih dini. Pada hari ke-4 timbul kolonisasi

    bakteri yang dapat menyebabkan kondritis bahkan stenosis subglotis. 1' Kerusakan pada

    laringotrakea telah jauh berkurang dengan adanya perbaikan balon dan pipa. %adi

    trakeostomi pada pasien koma dapat ditunda jika ekstubasi diperkirakan dapat dilakukan

    dalam !aktu 1-2 minggu.

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    9/22

    di unit terapi intesif untuk pasien yang refleks laringnya terganggu serta gagal nafas akut. ;,@

    *ntubasi endotrakea diindikasikan sebagai pilihan terakhir penguasaan jalan nafas darurat

    pada pasien tidak sadar. *ntubasi tersebut dapat dikerjakan dengan mengunakan pipa

    orotrakeal, nasotrakeal atau trakeostomi.

    *ndikasi utama dilakukannya intubasi pada anestesia umum bertujuan untuk0

    1. empermudah pemberian anestesia.

    2. empertahankan jalan nafas agar tetap bebas, mempertahankan kelan aran

    pernafasan.

    '. en egah kemungkinan aspirasi isi lambung pada keadaan-keadaan tidak sadar,

    lambung penuh, tidak ada refleks batuk .

    4. emudahkan pengisapan sekret trakeo bronkial.

    8. Pemakaian entilasi mekanis yang lama.

    6. engatasi obstruksi laring akut.

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    10/22

    2. Pipa khusus pipa endotrakea .

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    11/22

    '. Setelah pasien tidur biasanya dengan pemberian obat induksi intra ena,

    tiopental 8 mg kg&& atau ketamin 1,8 mg kg&& berikan obat pelemas otot

    suksinilkolin 1 mg kg&& intra ena.

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    12/22

    &ila dengan ara tidak lihat blind dan laringoskop serat optik juga gagal baru

    dipertimbangkan trakeostomi. 5amun saat ini ara intubasi blind sebaiknya tidak

    dilakukan lagi. 4

    Pada keadaan-keadaan tertentu dimana kesulitan intubasi tidak dapat diduga

    sebelumnya maka pada !aktu tindakan intubasi sedang berlangsung hendaknya

    selalu diperhatikan nadi dan perifer mukosa mulut. &ila timbul bradikardia dan atau

    sianosis hendaknya tindakan dihentikan. &erikan kembali bantuan nafas dan oksigen.

    +al-hal yang harus diperhatikan setelah pipa endotrakea masuk 01. 3ongga dada kiri dan kanan harus sama-sama mengembang serta bunyi udara

    inspirasi paru kanan dan kiri harus terdengar sama keras dengan memakai

    stetoskop. &ila pipa masuk terlalu dalam seringkali pipa masuk ke bronkus kanan

    sehingga bunyi nafas hanya terdengar pada satu paru. Pipa harus ditarik sedikit,

    lalu periksa kembali dengan stetoskop.2. &alon uff diisi sampai tidak ada tanda-tanda bo or kebo oran dapat

    diketahui dengan mendengar bunyi di mulut pada saat paru di inflasi ditiup .'. Pasang alat pen egah tergigitnya pipa.4. akukan fiksasi dengan plester atau dengan tali pengikat agar pipa tidak

    bergerak malposisi . 2

    Pada umumnya intubasi endotrakeal dibatasi, tidak lebih dari 2 minggu.

    9indakan trakeostomi sebaiknya dihindari, ke uali bila bantuan jalan nafas masih

    diperlukan untuk jangka !aktu tertentu. Keuntungan intubasi lama ialah bah!a

    komplikasi trakeostomi dapat dihindari, !alaupun diketahui bah!a intubasi sendiri

    memiliki berbagai komplikasi, diantaranya komplikasi selama intubasi berupa trauma

    gigi geligiE laserasi bibir, gusi, laringE merangsang saraf simpatis hipertensi-

    takikardi E intubasi bronkusE intubasi esofagusE aspirasiE spasme bronkus. Komplikasi

    setelah ekstubasi berupa spasme laring, aspirasi, gangguan fonasi, edema glotis-

    subglotis, infeksi laring, infeksi faring dan infeksi trakea. ',;

    12

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    13/22

    7ambar 6. Perlengkapan intubasi endotrakea

    Kebanyakan pipa endotrakea terlalu panjang dan harus dipotong. Panjang pipa

    yang dibutuhkan dapat diperkirakan dengan meletakkannya disamping muka dan leher

    pasien dengan bifurkasio trakea terletak pada pertemuan manubrium-sternum. "iameter

    pipa yang tepat sangat penting, terutama dalam pemilihan pipa untuk anak, tetapi dapat

    diperkirakan dari besarnya diameter jari kelingking anak. ntuk meja resusitasi persediaan

    pipa dengan diameter 6-1( men ukupi.

    Stilet plastik atau logam berujung tumpul yang dapat dibentuk membuat lengkung

    pipa dapat diatur. &ila digunakan, ujung stilet hendaknya tidak keluar dari ujung distal

    pipa. Pemakaian stilet lurus yang dibengkokkan 48 ( pada seperlima bagian distal , bersama

    dengan daun laringoskop bengkok memudahkan intubasi pada keadan sulit, bahkan jika

    hanya epiglotis yang dapat dilihat. 6

    Pasien dengan lambung yang penuh yang memerlukan anestesia umum atau dalam

    koma akibat penyakit atau edera, mungkin memerlukan intubasi epat. Persiapkan

    pengisap untuk regurgitasi. Pilihan antara posisi terlentang atau setengah duduk

    kontro ersi. Posisi terlentang terutama jika kepala direndahkan dapat mengatasi aspirasi,

    sedangkan posisi setengah duduk dapat mengurangi kemungkinan regurgitasi. Sesudah

    preoksigenasi lebih disukai dengan oksigen 1(() tanpa tekanan positif , tutuplah

    esofagus pasien dengan tekanan pada krikoid Selli k dan lumpuhkan pasien dengan

    suksinilkolin. *ntubasi se epatnya.

    Pasien asfiksia yang kejang dengan edera kepala merupakan ontoh tantangan.Pasien ini mungkin harus diintubasi dengan pelumpuh otot, karena batuk dan mengedan

    1'

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    14/22

    pada keadaan memar otak, dapat menambah sembab otak dan perdarahan. *ntubasi epat

    mungkin berbahaya jika ditangani tenaga yang tidak berpengalaman. *ntubasi endotrakea

    pasien sadar oleh beberapa orang dianggap diindikasikan sebelum anestesia umum pada

    risiko aspirasi dan insufisiensi paru berat. 6

    &.4. Ekst!(asi P rio' rati"

    Setelah opersi berakhir, pasien memasuki prosedur pemulihan yaitu pengembalian fungsi

    respirasi pasien dari nafas kendali menjadi nafas spontan. Sesaat setelah obat bius

    dihentikan segeralah berikan oksigen 1(() disertai penilaian apakan pemulihan nafas

    spontan telah terjadi dan apakah ada hambatan nafas yang mungkin menjadi komplikasi.

    &ila dijumpai hambatan nafas, tentukaan apakah hambatan pada entral atau perifer.

    9eknik ekstubasi pasien dengan membuat pasien sadar betul atau pilihan lainnya pasien tidak sadar tidur dalam , jangan lakukan dalam keadaan setengah sadar ditakutkan

    adanya agal refleks. &ila ekstubasi pasien sadar, segera hentikan obat-obat anastesi

    hipnotik maka pasien berangsu-angsur akan sadar. : aluasi tanda-tanda kesadaran pasien

    mulai dari gerakan motorik otot-otot tangan, gerak dinding dada, bahkan sampai

    kemampuan membuka mata spontan. Fakinkan pasien sudah bernafas spontan dengan jalan

    nafas yang lapang dan saat inspirasi maksimal. Pada ekstubasi pasien tidak sadar

    diperlukan dosis pelumpuh otot dalam jumlah yang ukup banyak, dan setelahnya pasien

    menggunakan alat untuk memastikan jalan nafas tetap lapang berupa pipa orofaring atau

    nasofaring dan disertai pula dengan triple airway manufer standar.

    14

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    15/22

    BAB I

    LAP#$AN %ASUS

    A. E/al!asi Pra An st sia

    *. *dentitas pasien

    5ama 0 5i Kt urni

    mur 0 '@ tahun

    %enis kelamin 0 Perempuan

    Pekerjaan 0 *bu 3umah 9angga

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    16/22

    • Kebiasaan merokok, alkohol, maupun pemakaian obat terlarang tidak ada

    • 3i!ayat alergi obat dan makanan tidak ada

    ***. Status PresentKesadaran 0 ?omposmentis :4>8 6

    3espirasi 0 2( kali menit

    Sirkulasi 0 9ek darah0 12( @( mm+g, 5adi 0 @( kali menit

    9emperatur aksila 0 '6,@ (

    &erat badan 0 88 Kg

    9inggi 0 16( ?m

    >. Pemeriksaan Hisik

    4.1. Pemeriksaan fisik umum

    1. SSP 0 5ormal

    2. 3espirasi 0 Sumbatan jalan nafas tidak ada

    '. Sirkulasi 0 5ormal

    4. +ematologi 0 5ormal

    8. rinari 0 5ormal

    6. Saluran erna 0 5ormal

    ;. +epatobilier 0 5ormal

    @. etabolik 0 Peningkatan &asal etabolisme 3ate penurunan berat

    badan

    D. /tot 3angka 0 allampati * f d normal

    4.2.Pemeriksaan fisik khusus

    1. Keadaan gigi 0 5ormal

    2. Kemampuan membuka mulut 0 5ormal

    '. Hleksi dan ekstensi leher 0 5ormal

    4. "eskripsi massa0 assa padat berjumlah 2 buah, masing-masing pada

    leher kanan dan kiri. Konsistensi kenyal, mobile, ukuran 6I6 m dan 8I4 m.

    >. Pemeriksaan Penunjang

    • Pemeriksaan Penunjang

    16

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    17/22

    J&? 0 ;,41 . 1( 6 L 4,8-11 . 1( 6 L

    +7& 0 1',4 g d 12-16 g d

    +?9 0 '@,D ) '[email protected] )

    P 9 0 '12 . 1( ' L 18(-44( . 1( ' L

    • &leeding time 0 1 M(( $ 1M-' M

    • ?lothing time 0 ; M(( $ 8M-18 M

    • Hungsi hati 5ormal

    • *. Kesimpulan 0

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    18/22

    • Persiapan fisik 0 puasa @ jam sebelum operasi, melepaskan aksesoris yang

    dipakai in in, gelang, kalung , penderita mandi bersih kemudian

    menggunakan pakaian khusus untuk operasi

    **. Persiapan di ruang persiapan *&S

    • emeriksa kembali identitas pasien dan surat persetujuan operasi

    • emberikan premedikasi sedatif dan analgetik ida=olam 8 mg dan Pethidin

    ;( mg intramuskuler .

    • emasang infus di tangan kiri

    • 3 8((

    • kebutuhan airan 0 *. 11( B 8() N 11(( A 66(( .

    ***. Persiapan di kamar operasi

    • Persiapan mesin anestesia dengan sistem aliran gasnya

    • Persiapan alat dan obat anestesia 0 Pentotal 28( mg

    • Persiapan alat dan obat resusitasi

    • Persiapan alat pantau dan kartu anestesia

    4.1. P ng lolaan An st sia )

    o %enis

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    19/22

    5adi 0 D2 I menit

    o 3ekapitulasi 0

    ?airan masuk 0 3 1((( , Petidin 1;8 mg B ketorola 6( mg dalam "8).

    &.4 P manta!an 'as a An st sia )

    o

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    20/22

    BAB

    PE BAHASAN

    Perempuan '@tahun, keluhan benjolan pada kedua leher sejak @tahun yang lalu dengan

    semakin lama semakin membesar. &enjolan tersebut dirasakan ikut bergerak se!aktu

    menelan, nyeri dan gangguan bi ara maupun menelan disangkal. "i keluhkan penurunan

    berat badan tanpa sebab yang jelas seiring dengan pembesaran kedua benjolan tersebut.

    3i!ayat operasi sebelumnya tidak ada, ri!ayat penyakit sistemik tidak ada, ri!ayat

    pemakaian obat tidak ada, ri!ayat alergi obat tidak ada. Pasien didiagnosa dengan soliter

    nodul tiroid bilateral, dengan hasil histopatologi folokular neoplasia. "ari status present

    dalam batas normal dan pemeriksaan fisik umum dan penunjang dalam batas normal.

    Kesimpulan pada pasien ini adalah Status Hisik

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    21/22

    memberi

  • 8/16/2019 50927370 Endotracheal Tube Perioperatif

    22/22

    12. :ndotra heal 9ube &reathing 9ube . < ailable at0 http0 !!!.suru. om endo.htm .

    < essed0 'rd %une 2((;

    1'. Hriedland "3, et all. &a terial ?oloni=ation of :ndotra heal 9ubes in *ntubated

    5eonatal in