laporan gempabumi mentawai (26 juli 2013)

Download Laporan Gempabumi Mentawai (26 Juli 2013)

Post on 29-Oct-2015

19 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Solving for rock rigidity using seismic moment method

LAPORAN GEMPABUMIPASAMAN BARAT, 26 Juli 2013

BADAN METEOROLOGI KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKAStasiun Geofisika Klas I Padang PanjangPusat Gempabumi Regional VI Padang2013

LAPORAN GEMPABUMI PASAMAN BARAT, 26 JULI 2013BADAN METEOROLOGI KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKAStasiun Geofisika Klas I Padang Panjang(BMKG)

I. LOKASI GEMPABUMIHari/ Tanggal: Jumat, 26 Juli 2013Pukul: 21:36:20 WIBLintang: 0.42 LSBujur: 99.23 BTLokasi: 61 km Barat Daya Air Bangis Sumatera Barat 88 km Tenggara Nias Selatan - Sumatera UtaraKedalaman: 22 KmKekuatan: 5.1 SR

Gambar 1. Peta lokasi episenter gempabumi Pasaman Barat Sumatera BaratII. TIME LINE GEMPABUMI PASAMAN BARAT SUMATERA BARAT Kronologis kejadian Gempabumi Pasaman Barat Sumatera Barat tanggal 26 Juli 2013 Magnitude 5.1 SR sampai dengan proses diseminasi informasinya, diuraikan dalam bentuk timeline seperti terlihat pada Tabel 1 sebagai berikut:

Waktu (WIB)Interval Waktu(menit)Time Line Gempabumi Pasaman Barat Sumatera Barat Jumat, 26 Juli 2013

21:36:2018:10:23Terjadi Gempabumi

21:36:47Live sinyal dan Stasiun Status Blinking (SISI, PPI, PDSI, SBSI, BKNI, SDSI, GSI, TRSI, PPSI, RPSI, KRJI, MKBI, PSI, RGRI, TSI, KCSI, TPTI, UBSI, JMBI, BTDF, LASI, KOM, IPM, DSRI, MLSI, MNAI, TPRI, LHSI, EGSI, KUM, LHNI, MDSI, LWLI, PPBI, KASI)

21:37:01Start Interaktif Tool Seiscomp3

21:38:05Hasil first location SeiscomP3 Automatic OT= 21:36:20 WIB, 0.42 LS 99.23 BT Mag = 5.1 SR Kedlmn:22 km, yang diikuti bunyi Alarm

21:40:12Informasi dari masyarakat di daerah Pasaman Barat, merasakan getaran gempabumi

21:40:54Commit pemutakhiran SeiscomP3 Manual, OT=21:36:20 WIB, Epic : 0.30LS - 100.38BT, Mag = 5.1 SR, Kedalaman : 10 Km

21:41:01Pengiriman SMS Informasi gempabumi melalui WRS DVB, dirasakan IV MMI di Padang, Pariaman, III MMI di Lubuk Basung, II MMI di Padang Panjang, Bukittinggi.

III. Tektonik SettingWilayah Barat Pulau Sumatera sering terjadi gempabumi karena posisinya di sepanjang jalur tumbukan dua lempeng bumi, yaitu lempeng (Samudra) Hindia yang bergerak menunjam ke bawah lempeng (benua) Sumatera. Dan busur kepulauan di bagian baratnya adalah bagian dari lempeng Eurasia. Sedangkan lempeng lainnya berada di bawah Lautan Hindia. Batas tumbukan dua lempeng ini dapat diamati berupa jalur palung laut dalam di sebelah Barat Sumatera sampai ke Kepulauan Andaman. Lempeng Hindia menunjam dibawah Sumatera dengan kecepatan 5060 cm/tahun dan kemiringan dari zona penunjamannya sekitar 12 [Natawidjaja, 2003; Prawirodirdjo, 2000]. Batas antara lempeng yang menunjam dan massa batuan di atasnya disebut sebagai bidang kontak dari zona penunjaman atau disebut juga sebagai bidang zona subduksi. Di Sumatera bidang zona subduksi ini dapat diamati (dari data seismisitasnya) sampai kedalaman sekitar 300 km di bawah Pulau Sumatera. Bagian zona subduksi dari palung sampai kedalaman 40 km-an, umumnya mempunyai sifat regas (elastik) dan batas kedua lempeng ini di beberapa tempat terekat/terkunci erat. Karena itu dorongan terus menerus dari Lempeng Hindia menyebabkan terjadinya akumulasi energi-potensial regangan pada bidang kontak yang merekat erat ini berupa pengkerutan (Gambar 1.5a) [Chlieh et al., in press]. Bidang kontak zona subduksi dangkal ini biasa disebut sebagai megathrust (=mega-patahan naik yang berkemiringan landai). Inilah yang menjadi sumber gempabumi di lepas pantai barat Sumatera.

Gambar . Peta jalur Zona Subduksi wilayah Barat Sumatera ( Natawidjaja,2007 )

Gambar 2. Merupakan Tektonik aktif Pulau Sumatera memperlihatkan sumber sumber utama gempabumi pada zona subduksi. Banyak gempa besar yang terjadi pada zona subduksi atau tumbukkan lempeng ini. Ellips berwarna menunjukkan sumber gempa dan angka disebelahnya menunjukkan tahun dan besarnya megnitudo gempa yang terjadi termasuk gempabumi 26 Desember 2004 (Mw : 9.2), Gempabumi Nias Simeulue 28 maret 2005 (Mw : 8.7) dan Gempabumi Bengkulu 12 September 2007. (sumber : Natawidjaja.,2000)

IV. Sejarah Gempabumi Merusak di Sekitar Lokasi Gempa Utama

Tabel 3: Histori gempa merusak yang terjadi di wilayah Sumatera Barat dan sekitarnya.

Gambar 4. Peta Intensitas pada gempabumi Pasaman Barat yang terjadi pada hari Jumat tanggal 26 Juli 2013 pukul 21:36:20 WIB, dengan magnitude 5.1 SR

IV . KESIMPULAN

1. Gempabumi Pasaman Barat yang terjadi pada hari Jumat, 26 Juli 2013 pada pukul 21:36:20 WIB dengan kekuatan 5.1 SR merupakan gempabumi yang terjadi di laut. Gempabumi ini diakibatkan oleh zona subduksi tepatnya di bidang kontak zona subduksi dangkal yang biasa disebut sebagai megathrust.

2. Hasil first location SeiscomP3 Automatic OT : 21:38:05 WIB, episenter 0.35 LS 99.23 BT, Magnitude = 5.1 SR, Kedalaman : 10 km, yang diikuti bunyi Alarm.

3. Commit pemutakhiran SeiscomP3 Manual, OT : 21:40:54 WIB, episenter 0.42 LS 99.23 BT, Magnitude = 5.1 SR, Kedalaman : 22 km.

4. Pengiriman Diseminasi SMS info Gempabumi via DVB dikirimkan pada pukul 21:41:01 WIB.

Petugas Shift

Yuli Fitria, S.Si....

Rachmad Billyanto, M.Kom

Irma Kurniawati, S.Si

Recommended

View more >