muhammad eka pratama syahputra

Click here to load reader

Post on 26-Dec-2015

170 views

Category:

Documents

2 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Muhammad Eka Pratama Syahputra

TRANSCRIPT

  • SKRIPSI

    PENGARUH RETURN ON ASSET, LEVERAGE, UKURAN PERUSAHAAN, INVESTMENT OPPORTUNITY SET (IOS) DAN FREE CASH FLOW

    TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN PADA PERUSAHAAN SEKTOR PERTAMBANGAN YANG TERDAFTAR

    DI BEI TAHUN 2010-2012

    OLEH

    Muhammad Eka Pratama Syahputra

    100503179

    PROGRAM STUDI S-1 AKUNTANSI DEPARTEMEN AKUNTANSI

    FAKULTAS EKONOMI

  • ABSTRAK

    PENGARUH RETURN ON ASSET , LEVERAGE, UKURAN PERUSAHAAN, INVESTMENT OPPORTUNITY SET (IOS) DAN FREE CASH FLOW TERHADAP

    KEBIJAKAN DIVIDEN PADA PERUSAHAAN SEKTOR PERTAMBANGAN YANG TERDAFTAR DI BEI TAHUN 2010-2012

    Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah Return On Asset , Leverage, Ukuran Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow memiliki pengaruh terhadap Kebijakan Dividen Pada Perusahaan Sektor Pertambangan yang Terdaftar Di BEI Tahun 2010-2012 Return On Asset, Leverage, Ukuran Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow sebagai variabel independen. Sedangkan kebijakan dividen digunakan sebagai variabel dependen. Penelitian ini memfokuskan pada perusahaan pertambangan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama periode 2010-2012. Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaanperusahaan pertambangan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2010 sampai 2012 sejumlah 41 perusahaan. Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling dengan total sampel per tahun sebanyak 11 perusahaan. Metode analisis yang digunakan adalah metode kuantitatif, dengan pengujian asumsi klasik, serta analisis statistik dengan menggunakan regresi linier berganda. Hasil penelitian ini secara parsial menunjukkan dua variabel independen berpengaruh terhadap kebijakan dividen yaitu leverage dan free cash flow sedangkan variabel return on asset, ukuran perusahaan dan investment opportunity set tidak berpengaruh terhadap kebijakan dividen. Sedangkan secara simultan kelima variabel independen berpengaruh terhadap variabel dependen yaitu kebijakan dividen. Kata Kunci : Kebijakan Dividen, Return On Asset, Leverage, Ukuran

    Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow.

  • ABSTRACT

    THE AFFECT OF RETURN ON ASSET , LEVERAGE, FIRM SIZE, INVESTMENT OPPORTUNITY SET (IOS) AND FREE CASH FLOW OF

    DIVIDEND POLICY THE MINING COMPANY THAT LISTED IN INDONESIAN STOCK EXCHANGE

    2010-2012

    The main objective of this research was to analyze the correlation between return on asset , leverage, firm size, investment opportunity set (IOS) and free cash flow of the mining company that listed in indonesian stock exchange 2010-2012. Variables that used in this research show that return on asset , leverage, firm size, investment opportunity set (IOS) and free cash flow as independent variables. And dividend policy as dependent variable. This research focus on mining company which is listed in Indonesia Stock Exchange for period 2010-2012. The population of this research are the mining company that listed in Indonesian Stock Exchange period 2010 up to 2012 with total population of 41 company. The sampling method that used is purposive sampling with total sample of 11 company a year. The analytical method used is quantitative method, with testing assumptions of classical, and then used statistical analysis by using multiple linear regression. Partially, the result of this research indicate that two independent variable that affect the company's dividen policy is leverage and free cash flow. While the other variables, return on asset, size firm and investment opportunity set does not affect the company's dividend policy. While simultaneously the five independent variables affect the dependent variable is dividend policy. Keywords : Dividend Policy, Return On Asset, Leverage, Firm size, Investment

    Opportunity Set (IOS) and Free Cash Flow.

  • DAFTAR ISI

    PERNYATAAN ......................................................................................... i ABSTRAK ................................................................................................ ii ABSTRACK ............................................................................................. iii KATA PENGANTAR ............................................................................... iv DAFTAR ISI .............................................................................................. vii DAFTAR TABEL ..................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR ................................................................................. x DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. xi BAB I PENDAHULUAN ................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Masalah ................................................. 1 1.2 Perumusan Masalah ........................................................ 8 1.3 Tujuan Penelitian ............................................................ 9 1.4 Manfaat Penelitian .......................................................... 10 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ......................................................... 12 2.1 Tinjauan Pustaka ............................................................. 12 2.1.1 Definisi Dividen dan Kebijakan Dividen .............. 12 2.1.2 Jenis-jenis Dividen ................................................ 13 2.1.3 Teori-teori Mengenai Kebijakan Dividen ............. 14 2.1.4 Bentuk Kebijakan dalam Pembayaran Dividen..... 21 2.1.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kebijakan Dividen .................................................................. 22 2.1.6 Return On Asset ..................................................... 23 2.1.7 Leverage ............................................................... 25 2.1.8 Ukuran Perusahaan ................................................ 27 2.1.9 Investment Opportunity Set (IOS) ........................ 28 2.1.10 Free Cash Flow .................................................. 30 2.2 Penelitian Terdahulu ....................................................... 31 2.3 Kerangka Konseptual dan Hipotesis Penelitian .............. 39 2.3.1 Kerangka Konseptual ............................................ 39 2.3.2 Hipotesis Penelitian ............................................... 41 BAB III METODE PENELITIAN ...................................................... 42 3.1 Jenis Penelitian ............................................................... 42 3.2 Batasan Operasional ....................................................... 42 3.3 Defenisi Operasional ..................................................... 43 3.3.1 Variabel Dependen ............................................... 43 3.3.2 Variabel Independen ............................................. 43 3.3.2.1 Return on asset ......................................... 43 3.3.2.2 Leverage ................................................... 44 3.3.2.3 Ukuran Perusahaan ................................... 44 3.3.2.4 Investment Opportunity Set ...................... 44 3.3.2.5 Free Cash Flow ........................................ 45

  • 3.4 Skala Pengukuran Variabel ............................................ 46 3.5 Populasi dan Sampel Penelitian ...................................... 49 3.6 Jenis dan Sumber Data ................................................... 51 3.7 Teknik Pengumpulan Data ............................................ 52 3.8 Metode Analisis Data .................................................... 52 3.8.1 Statistik Deskriptif ................................................ 52 3.8.2 Uji Asumsi Klasik ................................................. 53 3.8.2.1 Uji Normalitas .......................................... 53 3.8.2.2 Uji Autokorelasi ....................................... 55 3.8.2.3 Uji Multikolinearitas ................................ 55 3.8.2.4 Uji Heteroskedastisitas .............................. 56 3.8.2 Analisis Regresi Berganda .................................... 56 3.8.4 Koefisien Determinasi (R2) dan Adjusted R2 ....... 58 3.8.5 Pengujian Hipotesis Penelitian .............................. 58 3.8.5.1 Uji Signifikansi Simultan (Uji F) .............. 58 3.8.5.2 Uji Signifikansi Parsial (Uji t) ................... 59 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................. 60 A. Data Penelitian ............................................................... 60 B. Analisis Hasil Penelitian ................................................. 60 4.1 Statistik Deskriptif .......................................................... 60 4.2 Pengujian Asumsi Klasik ................................................ 63 4.2.1 Uji Normalitas ....................................................... 63 4.2.2 Uji Autokorelasi .................................................... 67 4.2.3 Uji Multikolinearitas ............................................. 68 4.2.4 Uji Heteroskedastisitas ......................................... 69 4.3 Analisis Regresi Berganda ............................................. 71 4.4 Koefisien Determinasi (R2) dan Adjusted R2 ................. 73 4.5 Pengujian Hipotesis Penelitian ...................................... 74 4.5.1 Uji Signifikan Simultan (Uji-F) ............................ 74 4.5.2 Uji Signifikan Parsial (Uji-t) ................................. 75 4.6 Pembahasan Hasil Analisis Penelitian ............................ 78 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................. 83 5.1 Kesimpulan ................................................................... 83 5.2 Keterbatasan Penelitian .................................................. 84 5.3 Saran ........... . .................................................................. 84 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 86 LAMPIRAN .............................................................................................. 89

  • DAFTAR TABEL

    Keterangan Judul Halaman Tabel 2.1 Tinjauan Penelitian Terdahulu ................................... 35 Tabel 3.1 Defenisi Operasional Dan Pengukuran Variabe Penelitian .................................................................... 47 Tabel 3.2 Daftar Populasi dan Sampel Penelitian ...................... 50 Tabel 4.1 Statistik Deskriptif ..................................................... 61 Tabel 4.2 Uji Normalitas Sebelum Ditransformasi .................... 64 Tabel 4.3 Uji Normalitas Setelah Ditransformasi ...................... 65 Tabel 4.4 Hasil Uji Durbin-Watson ........................................... 68 Tabel 4.5 Hasil Uji Multikolinearitas ........................................ 69 Tabel 4.6 Hasil Perhitungan Analisis Regresi Berganda ........... 71 Tabel 4.7 Hasil Koefisien Determinasi ...................................... 73 Tabel 4.8 Hasil Uji Simultan (Uji-F) ......................................... 75 Tabel 4.9 Hasil Uji Parsial (Uji-t) ............................................. 76

  • DAFTAR GAMBAR Keterangan Judul Halaman Gambar 2.1 Kerangka Konseptual ................................................. 40 Gambar 4.1 Grafik Histogram ....................................................... 66 Gambar 4.2 Grafik Normal P-P Plot .............................................. 66 Gambar 4.3 Grafik Scatterplot ....................................................... 70

  • DAFTAR LAMPIRAN Keterangan Judul Halaman Lampiran i Data Dividend Payout Ratio Perusahaan yang Diamati Tahun 2010-2012 ....................................................... 89 Lampiran ii Data Return On Asset (ROA) Perusahaan yang Diamati Tahun 2010-2012 ....................................................... 89 Lampiran iii Data Leverage Perusahaan yang Diamati Tahun 2010-2012 ................................................................. 90 Lampiran iv Data Ukuran Perusahaan (SIZE) Perusahaan yang Diamati Tahun 2010-2012 ....................................................... 91 Lampiran v Data IOS Perusahaan yang Diamati Tahun 2010-2012 .................................................................. 92 Lampiran vi Data Free Cash Flow Perusahaan yang Diamati Tahun 2010-2012 ................................................................. 93

  • ABSTRAK

    PENGARUH RETURN ON ASSET , LEVERAGE, UKURAN PERUSAHAAN, INVESTMENT OPPORTUNITY SET (IOS) DAN FREE CASH FLOW TERHADAP

    KEBIJAKAN DIVIDEN PADA PERUSAHAAN SEKTOR PERTAMBANGAN YANG TERDAFTAR DI BEI TAHUN 2010-2012

    Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah Return On Asset , Leverage, Ukuran Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow memiliki pengaruh terhadap Kebijakan Dividen Pada Perusahaan Sektor Pertambangan yang Terdaftar Di BEI Tahun 2010-2012 Return On Asset, Leverage, Ukuran Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow sebagai variabel independen. Sedangkan kebijakan dividen digunakan sebagai variabel dependen. Penelitian ini memfokuskan pada perusahaan pertambangan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama periode 2010-2012. Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaanperusahaan pertambangan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2010 sampai 2012 sejumlah 41 perusahaan. Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling dengan total sampel per tahun sebanyak 11 perusahaan. Metode analisis yang digunakan adalah metode kuantitatif, dengan pengujian asumsi klasik, serta analisis statistik dengan menggunakan regresi linier berganda. Hasil penelitian ini secara parsial menunjukkan dua variabel independen berpengaruh terhadap kebijakan dividen yaitu leverage dan free cash flow sedangkan variabel return on asset, ukuran perusahaan dan investment opportunity set tidak berpengaruh terhadap kebijakan dividen. Sedangkan secara simultan kelima variabel independen berpengaruh terhadap variabel dependen yaitu kebijakan dividen. Kata Kunci : Kebijakan Dividen, Return On Asset, Leverage, Ukuran

    Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow.

  • ABSTRACT

    THE AFFECT OF RETURN ON ASSET , LEVERAGE, FIRM SIZE, INVESTMENT OPPORTUNITY SET (IOS) AND FREE CASH FLOW OF

    DIVIDEND POLICY THE MINING COMPANY THAT LISTED IN INDONESIAN STOCK EXCHANGE

    2010-2012

    The main objective of this research was to analyze the correlation between return on asset , leverage, firm size, investment opportunity set (IOS) and free cash flow of the mining company that listed in indonesian stock exchange 2010-2012. Variables that used in this research show that return on asset , leverage, firm size, investment opportunity set (IOS) and free cash flow as independent variables. And dividend policy as dependent variable. This research focus on mining company which is listed in Indonesia Stock Exchange for period 2010-2012. The population of this research are the mining company that listed in Indonesian Stock Exchange period 2010 up to 2012 with total population of 41 company. The sampling method that used is purposive sampling with total sample of 11 company a year. The analytical method used is quantitative method, with testing assumptions of classical, and then used statistical analysis by using multiple linear regression. Partially, the result of this research indicate that two independent variable that affect the company's dividen policy is leverage and free cash flow. While the other variables, return on asset, size firm and investment opportunity set does not affect the company's dividend policy. While simultaneously the five independent variables affect the dependent variable is dividend policy. Keywords : Dividend Policy, Return On Asset, Leverage, Firm size, Investment

    Opportunity Set (IOS) and Free Cash Flow.

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Pada saat ini sudah sangat banyak orang yang tertarik ataupun ingin mencoba

    untuk menginvestasikan dana mereka ke pasar modal. Investasi merupakan suatu

    kegiatan penanaman dana ataupun modal yang dilakukan oleh investor dengan

    harapan akan memperoleh keuntungan di masa yang akan datang. Salah satu

    bentuk investasi yang diperjualbelikan di dalam pasar modal adalah saham.

    Tujuan utama para investor menanamkan dananya ke sebuah perusahaan yaitu

    untuk memperoleh pendapatan atau tingkat pengembalian investasi (return), baik

    dalam bentuk pendapatan dividen (dividend yield) maupun capital gain yaitu

    selisih dari harga jual saham dengan harga belinya.

    Perusahaan sebagai pihak yang menerima dana dari para investor juga harus

    memperhatikan kesejahteraan para investor atau pemegang saham. Menurut

    Sartono (2001: 8) dalam penelitian Atthar (2012:12) tujuan yang diperhitungkan

    oleh perusahaan adalah untuk memaksimalkan kemakmuran (kesejahteraan)

    pemilik atau pemegang saham atau maximization wealth of stockholders dengan

    cara memaksimalkan nilai perusahaan yang dapat ditempuh dengan

    memaksimalkan nilai sekarang atau present value semua keuntungan pemegang

    saham yang diharapkan akan diperoleh di masa depan.

    Kebijakan dividen merupakan keputusan apakah laba yang diperoleh

    perusahaan pada akhir tahun akan dibagi kepada pemegang saham dalam bentuk

    dividen atau akan ditahan untuk menambah modal perusahaan demi pembiayaan

  • investasi di masa yang akan datang (Martono dan Harjito, 2001 : 253). Kebijakan

    dividen tidak dapat dipisahkan dari keputusan pendanaan yang akan dilakukan

    sebuah perusahaan.

    Kebijakan pembayaran dividen memiliki pengaruh bagi para pemegang saham

    dan perusahaan yang akan membagikan dividen. Para pemegang saham umumnya

    menginginkan pembagian dividen yang relatif stabil setiap tahunnya karena hal

    tersebut akan mengurangi ketidakpastian atau risiko terhadap hasil (return) yang

    diharapkan dari investasi yang mereka lakukan. Bagi perusahaan jika memilih

    untuk membagikan laba yang diperoleh dalam bentuk dividen akan mengurangi

    sumber dana internal perusahaan bersangkutan, sebaliknya apabila perusahaan

    menahan laba yang diperoleh dalam bentuk laba ditahan akan meningkatkan

    kemampuan perusahaan untuk membentuk dana internalnya menjadi semakin

    besar yang kemudian dapat digunakan untuk membiayai aktivitas perusahaan

    sehingga akan mengurangi ketergantungan perusahaan terhadap dana eksternal

    dan juga akan mengurangi risiko perusahaan. Perusahaan yang akan membagikan

    dividen juga dihadapkan pada berbagai macam pertimbangan antara lain: perlunya

    menahan sebagian laba untuk re-investasi yang mungkin lebih menguntungkan,

    kebutuhan dana perusahaan, likuiditas perusahaan, sifat pemegang saham, target

    tertentu yang berhubungan dengan rasio pembayaran dividen dan faktor lain yang

    berhubungan dengan kebijakan dividen (Brigham dan Gapenski, 1996 dalam

    Mulyono, 2009:1).

    Sartono (2010) dalam Priyo (2013:2) menyatakan bahwa kemampuan

    perusahaan dalam memperoleh laba merupakan salah satu indikator dari

  • kemampuan perusahaan untuk membayar dividen. ROA merupakan rasio yang

    digunakan untuk mengukur efektivitas perusahaan dalam menghasilkan

    keuntungan dengan memanfaatkan aktiva tetap yang digunakan dalam kegiatan

    operasi suatu perusahaan. Semakin besar ROA di dalam sebuah perusahaan

    berarti menunjukkan kinerja perusahaan yang semakin baik karena tingkat

    pengembalian investasi yang semakin besar.

    Firm size adalah ukuran besarnya perusahaan. Umur dan besaran perusahaan

    tergantung dari kemampuan seorang manajer dan kemudahan aksesnya yang

    mudah menuju pasar modal, karena kemudahan tersebut fleksibilitas serta

    kemampuannya untuk memperoleh dana yang lebih besar dianggap lebih aman

    daripada perusahaan yang masih baru sehingga perusahaan mampu memiliki ratio

    pembayaran dividen yang lebih tinggi daripada perusahaan kecil (Zaipul, 2011

    dalam Priyo, 2013: 6).

    Menurut Stice, dkk (2005: 786), rasio-rasio leverage adalah sebuah indikasi

    sejauh mana suatu perusahaan menggunakan dana pihak luar untuk membeli

    aktiva. Rasio leverage menunjukkan struktur hutang yang dimiliki oleh sebuah

    perusahaan. Semakin besar leverage pada suatu perusahaan mengindikasikan

    bahwa semakin besar pula tingkat ketergantungan sebuah perusahaan akan dana

    dari pihak eksternal atau kreditur sehingga semakin besar pula biaya bunga yang

    harus dibayar. Hal itu akan mengakibatkan keuntungan yang akan diperoleh

    perusahaan berkurang sehingga akan berdampak kepada hak para pemegang

    saham atas dividen yang akan dibayar perusahaan. Oleh karena itu, leverage

    mempunyai hubungan yang negatif terhadap kebijakan dividen.

  • Perusahaan dengan aliran kas bebas berlebih akan memiliki kinerja yang lebih

    baik dibandingkan perusahaan lainnya karena mereka dapat memperoleh

    keuntungan atas berbagai kesempatan yang mungkin tidak dapat diperoleh

    perusahaan lain dan aliran kas bebas ini dapat ditahan sementara (Dhini Rosidhi,

    2003 dalam Priyo, 2013:7). Sedangkan aliran kas bebas negatif berarti sumber

    dana internal tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan investasi perusahaan,

    sehingga memerlukan tambahan dana eksternal baik dalam bentuk hutang maupun

    penerbitan saham baru tetapi aliran kas bebas yang besar dalam suatu perusahaan

    belum tentu menunjukkan bahwa perusahaan tersebut akan membagikan dividen

    dengan jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan ketika perusahaan memiliki

    aliran kas bebas yang kecil. Free cash flow (aliran kas bebas) menggambarkan

    tingkat fleksibilitas keuangan perusahaan.

    Perusahaan yang memiliki Investment Opportunity Set (IOS) tinggi memiliki

    peluang pertumbuhan yang tinggi. Tingkat pertumbuhan yang tinggi diasosiasikan

    dengan penurunan dividen. Perusahaan dengan pertumbuhan penjualan yang

    tinggi diharapkan memiliki kesempatan investasi yang tinggi Untuk meningkatkan

    pertumbuhan penjualan, perusahan memerlukan dana yang besar yang dibiayai

    dari sumber internal yang akan menyebabkan penurunan pembayaran dividen

    (Mulyono, 2009:5).

    Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Andriyani (2008:71)

    menunjukkan bahwa variabel DER, IOS, dan ROA secara parsial berpengaruh

    signifikan terhadap kebijakan dividen (DPR), sedangkan insider ownership tidak

    berpengaruh signifikan. Penelitian Mulyono (2009:63) menunjukkan bahwa

  • variabel DER dan LnIOS secara parsial berpengaruh terhadap kebijakan dividen

    (DPR), sedangkan Ln insider ownership dan size secara parsial tidak signifikan

    terhadap kebijakan dividen(DPR).

    Dalam hasil penelitian Boanyah et al (2013:55) menunjukkan bahwa

    profitabilitas dan ukuran perusahaan memiliki pengaruh positif terhadap kebijakan

    dividen sementara last year dividend per share memiliki pengaruh negatif

    terhadap kebijakan dividen, sedangkan variabel lain ( sales growth, cash flow,

    liquidity dan EPS) tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kebijakan

    dividen.

    Dalam hasil penelitian yang dilakukan oleh Priyo (2013) menunjukkan bahwa

    variabel DER dan firm size berpengaruh positif signifikan terhadap DPR.

    Variabel FCF berpengaruh negatif, ROA dan growth berpengaruh positif tetapi

    tidak signifikan. Hasil penelitian tersebut berbeda dengan hasil penelitian yang

    dilakukan oleh Mulyono (2009) dimana size perusahaan tidak signifikan terhadap

    DPR. Penelitian Atthar (2012) menunjukkan bahwa size, ROA, dan leverage

    (DER) tidak berpengaruh signifikan terhadap kebijakan dividen (DPS).

    Hasil penelitian Samarthagani (2013) menunjukkan bahwa current ratio dan

    ROA secara parsial berpengaruh positif dan signifikan terhadap DPR. Total asset

    turn over dan DER secara parsial berpengaruh negatif dan signifikan terhadap

    DPR, secara simultan CR, TATO, ROA dan DER berpengaruh signifikan.

    Penelitian Lestanti (2007) menunjukkan bahwa current ratio tidak berpengaruh

    signifikan terhadap kebijakan dividen.

  • Dari hasil beberapa penelitian tersebut terlihat perbedaan pengaruh dari setiap

    variabel independen sejenis yang digunakan untuk meneliti kebijakan dividen

    perusahaan seperti pada penelitian Priyo (2013) Variabel DER memiliki pengaruh

    positif dan signifikan terhadap DPR sedangkan dalam penelitian Atthar (2012)

    DER yang digunakan sebagai proksi dari leverage sama sekali tidak berpengaruh.

    Penelitian Samarthagani (2013) menyatakan bahwa variabel current ratio

    berpengaruh positif dan signifikan terhadap DPR sedangkan pada hasil penelitian

    Lestanti (2007) variabel current ratio tidak berpengaruh signifikan.

    Ketidakkonsistenan dari hasil beberapa penelitian tersebut menjadi motivasi bagi

    peniliti untuk meneliti kembali variabel-variabel sejenis yang mempengaruhi

    kebijakan dividen.

    Penelitian ini sebahagian merujuk ke hasil penelitian Mulyono (2009) dengan

    judul Pengaruh Debt To Equity Ratio, Insider Ownership, Size Dan Investment

    Opportunity Set Terhadap Kebijakan Dividen (Studi Pada Industri Manufaktur

    Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2005-2007) . Perbedaan

    penelitian ini terletak pada objek penelitian , tahun penelitian dan variabel

    penelitian. Dalam penelitian ini objek penelitian meliputi perusahaan sektor

    pertambangan di Bursa Efek Indonesia pada periode tahun penelitian 2010-2012.

    Dikutip dari Republika Online, pada tahun 2012 lalu Komite Ekonomi

    Nasional kinerja sektor pertambangan di tahun mendatang masih tertekan. Hal

    tersebut seiring dengan harga komoditas pertambangan di pasar internasional

    yang tengah turun. Sejak awal tahun 2012, komoditas pertambangan seperti

    aluminium, nikel, dan timah putih menunjukkan penurunan yang cukup

  • signifikan. Harga nikel dari harga rata-rata 20.450 dolar AS per ton pada Februari

    2012 turun menjadi 15.658 dolar AS per ton pada Agustus 2012. Sedangkan,

    harga timah putih dari harga rata-rata sebesar 2.057dolar AS per ton Februari

    2012 turun menjadi 1.814 dolar AS per ton Agustus 2012.Turunnya harga

    komoditas pertambangan tersebut disebabkan permintaan terhadap komoditas

    pertambangan yang diperkirakan masih akan melemah seiring dengan lesunya

    kondisi perekonomian global pada saat itu. Akibat berkurangnya permintaan

    terhadap komoditas pertambangan di pasar, tentu saja akan berpengaruh terhadap

    pendapatan dan laba yang akan diperoleh perusahaan. Secara tidak langsung hal

    tersebut juga akan mempengaruhi kebijakan-kebijakan keuangan yang terdapat di

    dalam perusahaan khususnya kebijakan pembayaran dividen dan juga faktor-

    faktor yang mempengaruhi porsi daripada jumlah dividen yang akan dibagikan.

    Fenomena tersebut menjadi alasan mengapa peneliti memilih perusahaan sektor

    pertambangan sebagai objek penelitian dan dilihat dari beberapa penelitian

    terdahulu masih sedikit penelitian yang meneliti mengenai kebijakan dividen pada

    perusahaan pertambangan dimana pada penelitian terdahulu yang menjadi objek

    penelitian adalah perusahaan sektor manufaktur, non-keuangan, dan otomotif.

    Alasan peneliti menggunakan dividend payout ratio (DPR) sebagai variabel

    dependen dikarenakan merujuk pada penelitian Mulyono (2009) dan pada

    dasarnya DPR digunakan menentukan seberapa besar jumlah bagian dari

    keuntungan yang akan dibagikan kepada para pemegang saham dalam bentuk

    dividen, dan yang akan ditahan sebagai laba ditahan. Perbedaan penelitian ini

    dengan penelitian terdahulu terletak pada beberapa variabel independen, objek

  • dan periode penelitian, Mulyono (2009) menggunakan debt to equity ratio, insider

    ownership, size dan investment opportunity set sebagai variabel independen dan

    meneliti pada perusahaan manufaktur dengan periode penelitian tahun 2005-2007.

    Pada penelitian ini peneliti mengkaji beberapa faktor yang diduga berpengaruh

    seperti return on asset , leverage, ukuran perusahaan, investment opportunity set

    (IOS) dan free cash flow terhadap kebijakan dividen perusahaan (jumlah dari

    dividen yang akan dibayarkan), dengan judul Pengaruh Return On Asset , Leverage,

    Ukuran Perusahaan, Investment Opportunity Set (IOS) dan Free Cash Flow

    Terhadap Kebijakan Dividen Pada Perusahaan Sektor Pertambangan yang

    Terdaftar Di BEI Tahun 2010-2012.

    1.2 Perumusan Masalah

    Berdasarkan atas latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya

    menimbulkan beberapa pertanyaan yang menjadi rumusan masalah di dalam

    penelitian yang akan dicoba untuk dijawab melalui penelitian ini. Pertanyaan

    tersebut dirumuskan sebagai berikut:

    1. Apakah Return On Asset berpengaruh positif dan signifikan terhadap

    kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di BEI periode

    2010-2012 ?

    2. Apakah Leverage berpengaruh negatif dan signifikan terhadap kebijakan

    dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di BEI periode 2010-

    2012 ?

  • 3. Apakah ukuran perusahaan berpengaruh positif dan signifikan kebijakan

    dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di BEI periode 2010-

    2012 ?

    4. Apakah Investment Opportunity Set (IOS) berpengaruh negatif dan

    signifikan terhadap kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang

    terdaftar di BEI periode 2010-2012 ?

    5. Apakah Free Cash Flow berpengaruh positif dan signifikan terhadap

    kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di BEI periode

    2010-2012 ?

    6. Apakah return on asset (ROA), Leverage, ukuran perusahaan, investment

    opportunity set (IOS) dan free cash flow secara simultan berpengaruh

    terhadap kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di

    BEI periode 2010-2012 ?

    1.3 Tujuan Penelitian

    Berdasarkan atas rumusan masalah yang telah dikemukakan diatas, maka

    tujuan yang ingin dicapai adalah:

    1. Untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh dari Return On Asset

    terhadap kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di

    BEI periode 2010-2012.

    2. Untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh dari Leverage terhadap

    kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di BEI periode

    2010-2012.

  • 3. Untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh dari ukuran perusahaan

    terhadap kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di

    BEI periode 2010-2012.

    4. Untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh dari Investment Opportunity

    Set (IOS) terhadap kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang

    terdaftar di BEI periode 2010-2012.

    5. Untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh dari Free Cash Flow terhadap

    kebijakan dividen perusahaan pertambangan yang terdaftar di BEI periode

    2010-2012.

    6. Untuk mengetahui dan menganalisis dari return on asset (ROA), Leverage,

    ukuran perusahaan, investment opportunity set (IOS) dan free cash flow

    secara simultan terhadap kebijakan dividen perusahaan pertambangan

    yang terdaftar di BEI periode 2010-2012.

    7.

    1.4 Manfaat Penelitian

    Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada:

    1. Manajemen

    Bagi pihak manajemen perusahaan hasil dari penelitian ini diharapkan

    dapat menjadi bahan pertimbangan pihak manajemen dalam pengambilan

    keputusan mengenai laba yang diperoleh akan dibagi dalam bentuk dividen

    atau ditahan sebagai dana untuk berinvestasi di masa mendatang.

  • 2. Investor atau Calon Investor

    Diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan informasi mengenai

    kebijakan pembayaran dividen perusahaan sehingga mereka dapat mengambil

    keputusan investasi yang tepat.

    3. Bagi Peneliti Selanjutnya

    Diharapkan hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan referensi dan

    sumber informasi dalam melakukan penelitian yang sejenis dengan

    menambahkan variabel lain.

  • BAB II

    TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 Tinjauan Teoritis

    2.1.1 Defenisi Dividen dan Kebijakan Dividen

    Palepu et al (2004) dalam penelitian Lestanti (2007:9) dan Atthar

    (2012:22) mendefinisikan dividen sebagai cara perusahaan untuk

    memberikan timbal balik kepada pemegang saham dari kelebihan kas atas

    kegiatan operasional dan investasi. Ross et al (2005:606) di dalam Atthar

    (2012:22) Dividend is a payment made out of a firms earnings to its owners,

    in the form of either cash or stock. Dalam penelitian Andriyani (2008:15)

    dividen adalah distribusi, yang bisa berbentuk kas, aktiva lain, surat atau bukti

    lain yang menyatakan hutang perusahaan, dan saham, kepada pemegang

    saham suatu perusahaan sebagai proporsi dari sejumlah saham yang dimiliki

    oleh pemilik. Walaupun perusahaan dapat membagikan dividen dalam bentuk

    saham ataupun bentuk lainnya, akan tetapi para pemegang saham lebih

    menginginkan dividen dibagikan dalam bentuk dividen tunai (cash dividend)

    karena akan mengurangi ketidakpastian atas investasi yang mereka lakukan.

    Kebijakan dividen merupakan kebijakan yang akan menentukan

    keputusan perusahaan mengenai laba yang diperoleh akan dibagikan dalam

    bentuk dividen atau menahannya untuk diinvestasikan kembali di dalam

    perusahaan. Menurut Martono dan Harjito (2001) dalam penelitian

    Samarthagani (2013:18), kebijakan dividen merupakan keputusan apakah laba

    yang diperoleh perusahaan akan dibagi kepada pemegang saham dalam bentuk

  • dividen pada akhir tahun atau akan ditahan untuk menambah modal

    perusahaan dalam rangka pembiayaan investasi di masa yang akan datang.

    Menurut Ang (1997) dalam penelitian Andriyani (2008:15) kebijakan

    dividen didasarkan pada rentang pertimbangan antara kepentingan pemegang

    saham disatu sisi dan kepentingan perusahaan disisi yang lain. Secara umum

    tidak ada aturan umum yang secara universal dapat diterapkan pada keputusan

    pemegang saham dan manajemen tentang dividen. Hal terbaik yang dapat

    dikatakan adalah bahwa nilai dividen tergantung pada lingkungan pengambil

    keputusan. Oleh karena lingkungan tersebut berubah sewaktu-waktu, seorang

    manajer dihadapkan dengan tidak relevannya dividen pada waktu tertentu dan

    dalam waktu tertentu menjadi sesuatu yang utama atau penting (Ang, 1997

    dalam Andriyani, 2008:15).

    Kebijakan dividen merupakan salah satu kebijakan yang penting bagi

    perusahaan yang sudah go public dari beberapa kebijakan keuangan

    perusahaan. Dividend Payout Ratio (DPR) dan Dividend Per Share (DPS)

    merupakan alat untuk menganalisis dan menghitung kebijakan dividen

    perusahaan. Penelitian ini menggunakan Dividend Payout Ratio (DPR)

    sebagai proksi dari kebijakan dividen.

    2.1.2 Jenis-Jenis Dividen

    Menurut Kieso et al (2005:358), ada beberapa jenis kebijakan dividen

    yang digolongkan menjadi beberapa bentuk, yaitu :

  • 1. Dividen Tunai (Cash Dividend) Merupakan bentuk dividen yang paling wajib digunakan oleh pihak

    perusahaan. Bagi suatu perusahaan, dividen ini menyebabkan penurunan laba yang dibagi dan nilai kas, kewajiban lancar untuk hutang dividen diakui pada tanggal pengumuman dividen. Kewajiban ini dihapus ketika cek dividen dikirimkan kepada para pemegang saham. 2. Dividen Harta (Property Dividend)

    Merupakan dividen yang dibagikan kepada pemegang saham yang dibayarkan dengan aktiva selain kas. Seringkali aktiva yang akan didistribusikan adalah sekuritas perusahaan lain yang dimiliki perusahaan. Dengan demikian, perusahaan memindahkan hak kepemilikannya dalam sekuritas tersebut kepada para pemegang saham. Dividen harta biasanya hanya terjadi dalam perseroan yang bersifat tertutup. Dividen harta dinilai dengan nilai terbawa (carrying value), jika nilai pasar yang wajar tidak dapat ditentukan. 3. Dividen Likuidasi (Liquidating Dividend)

    Suatu pembagian yang merupakan pengembalian modal setoran kepada pemegang saham. Dividen ini merupakan peluang bagi investasi yang dibukukan dengan mengurangi modal setoran. 4. Dividen Saham (Stock Dividend)

    Dividen saham merupakan pembagian dividen bukan dalam bentuk uang tunai, namun dengan memberikan dalam bentuk lembar saham. Jadi pembagian stock dividend akan meningkatkan jumlah saham yang dimiliki shareholders. Perusahaan sering kali membayar stock dividend sebagai pengganti atau pelengkap dividen kas. Dividen saham memungkinkan perusahaan untuk tetap menggunakan aktiva bersih yang dihasilkan dari laba bersih dan bersamaan dengan itu menawarkan tambahan saham kepemilikan kepada pemegang saham.

    2.1.3 Teori-Teori Mengenai Kebijakan Dividen

    Ada beberapa macam teori tentang kebijakan deviden. Berikut ini

    diuraikan teori tentang kebijakan deviden dari berbagai sumber :

    1. Residual Dividend Theory

    Teori dividen yang dinamakan residual dividend theory, seperti yang

    dikutip dari Keown, Martin, Petty dan Scott Jr. (2010:208), menyatakan

    bahwa dividen yang dibayarkan jumlahnya harus sama dengan jumlah modal

    yang tersisa setelah alokasi untuk pendanaan investasi yang menguntungkan.

  • Van Horne (2001:299), berpendapat bahwa teori ini juga menyatakan bahwa

    dividen tidak relevan, karena mengasumsikan investor memiliki preferensi

    yang sama antara kas yang dijadikan dividen atau yang ditahan perusahaan.

    Apabila proyek atau investasi yang ditargetkan perusahaan menjanjikan return

    lebih besar dari pada required return, maka investor lebih senang jika

    perusahaan menahan kas dari pada memberikannya sebagai dividen. Begitu

    pula sebaliknya. Lebih lanjut, Keown, Martin, Petty dan Scott Jr. (2010:208),

    memberikan kesimpulan bahwa pada teori ini, kebijakan dividen perusahaan

    dipengaruhi oleh:

    a. Kesempatan investasi perusahaan,

    b. Campuran struktur modal, dan

    c. Ketersediaan dari modal yang dihasilkan sendiri atau internal (internally

    generated capital)

    Menurut Atthar (2012:26) teori diatas, kebijakan dividen adalah pengaruh

    yang pasif karena tidak memiliki pengaruh langsung pada harga pasar saham.

    Maka teori diatas menyatakan bahwa dividen akan dibagikan bila perusahaan

    memiliki dana sisa (residu), dan apabila perusahaan tidak memiliki dana sisa

    tersebut maka tidak akan ada pembagian dividen. Keputusan dividen adalah

    residual karena perusahaan lebih cenderung membiayai investasinya dengan

    pendanaan internal dari laba ditahan (retained earnings) dibandingkan

    pendanaan eksternal (hutang atau saham). Karena pendanaan internal tentu

    saja jauh lebih murah, dan tidak akan ada percampuran dari pihak perusahaan

    lain, baik dari dalam maupun dari luar perusahaan.

  • 2. Clientele Effect Theory

    Menurut Keown, Martin, Petty dan Scott Jr. (2010:210), teori mengenai

    clientele effect menjelaskan bahwa setiap investor memiliki pemikiran serta

    preferensi yang berbeda-beda atas return dalam investasi saham. Investor baik

    secara individu maupun institusional yang memiliki kebutuhan yang

    mendesak akan dana lancar lebih memilih untuk berinvestasi pada

    perusahaan-perusahaan yang memberikan pembayaran dividen (kas) yang

    tinggi. Sedangkan bagi investor lainnya, terutama bagi pihak-pihak yang ingin

    menghindari pajak, akan lebih memilih berinvestasi pada perusahaan-

    perusahaan yang memberikan dividen yang rendah namun dengan capital gain

    yang besar.

    Dalam teori ini menurut Atthar (2012:27) menyatakan bahwa jika

    perusahaan membagikan dividennya, maka akan mengurangi sumber

    pendanaan perusahaan tersebut. Dengan demikian, perusahaan harus mencari

    sumber dana yang baru dalam bentuk hutang (debt). Investor akan secara

    langsung menyesuaikan jenis investasi dengan kebijakan dividen perusahaan

    yang bersangkutan. Bagi investor yang menyukai kas, cenderung akan

    memilih perusahaan yang akan melakukan pembagian dividen dalam jumlah

    besar, sedangkan investor yang lebih menyukai capital appreciation tentu saja

    akan memilih berinvestasi pada saham yang mengalami kenaikan harga, jadi

    perusahaan dengan kebijakan dividen yang ditentukan akan memiliki investor

    (client).

  • 3. Bird In The Hand Theory

    Menurut Keown, Martin, dan Scott Jr. (2003) dalam penelitian Lestanti

    (2007:11) dan T. Abdu Syahri Atthar (2012:27), bird in the hand theory

    merupakan teori yang memiliki keyakinan bahwa pendapatan dividen

    memberikan nilai yang lebih tinggi kepada investor dibandingkan pendapatan

    capital gain. Karena dividen dinilai memiliki tingkat kepastian yang lebih

    tinggi dari pada capital gain.

    4. Signaling Theory

    Selain itu perubahan dalam kebijakan dividen dapat dijadikan investor

    sebagai sinyal mengenai keadaan keuangan perusahaan, khususnya mengenai

    earnings power. Jadi, kenaikan dividen yang melebihi perkiraan dapat

    menjadi sinyal bagi investor bahwa manajemen memprediksikan kenaikan

    laba yang signifikan di masa depan, begitu pula sebaliknya. Hal ini

    berdasarkan pada signaling theory.

    Wirjolukito et al (2003) dalam Atthar (2012:28) merangkum beberapa

    penelitian yang memperkenalkan model persinyalan di dalam kebijakan

    dividen perusahaan. Teori ini menjelaskan bahwa dividen berisi informasi

    mengenai tingkat keuntungan sekarang maupun di masa yang akan datang.

    Hipotesis persinyalan menjelaskan bahwa perusahaan menggunakan dividen

    untuk memberikan sinyal adanya informasi asimetris, yang artinya bahwa

    dividen tersebut dapat mengubah ekspektasi perusahaan atas keuntungan di

    masa yang akan datang dan membuat perubahaan atas harga saham biasa.

    Penelitian Aharony dan Swary (1980) yang dikutip oleh Wirjolukito et al

  • (2003) dalam Atthar (2012:28) yang memusatkan perhatian pada hubungan

    antara sinyal dan pergerakan harga saham, bahwa penggunaan dividen sebagai

    sinyal akan bereaksi positif terhadap peningkatan dividen (harga saham

    meningkat) dan negatif terhadap pemotongan dividen (penurunan harga

    saham).

    Dalam Signaling theory ini juga mengatakan bahwa penurunan dividen

    terlihat manajemen yang tidak optimis terhadap kemajuan perusahaan dan

    akan memberikan sinyal negatif bagi pasar. Sebaliknya peningkatan dividen

    menunjukkan bahwa manajemen yakin akan prospek masa depan perusahaan

    dan merupakan sinyal yang direspon positif oleh pasar.

    5. Tax Preference Theory

    Jika capital gain dikenakan pajak dengan tarif lebih rendah dari pada

    pajak atas dividen, maka saham yang memiliki nilai pertumbuhan tinggi

    menjadi lebih menarik. Sebaliknya, jika capital gain dikenai pajak yang sama

    dengan pendapatan atas dividen, maka keuntungan capital gain menjadi

    berkurang. Namun demikian karena pajak atas capital gain akan dibayar

    setelah saham dijual, sementara pajak atas dividen harus dibayar setiap tahun

    setelah pembayaran dividen. Selain itu periode investasi juga mempengaruhi

    pendapatan investor. Jika investor hanya membeli saham untuk jangka waktu

    satu tahun, maka tidak ada bedanya antara pajak atas capital gain dan pajak

    atas dividen (Rachmad, 2013:20) . Jadi investor akan meminta tingkat

    keuntungan setelah pajak yang lebih tinggi terhadap saham yang memiliki

    dividen yield yang tinggi dari pada saham dengan dividen yield yang rendah.

  • Berdasarkan teori tax preference, investor mungkin menyetujui menahan

    laba dari pada menerima pembagian dividen karena alasan yang berkaitan

    dengan pajak. Perlakuan yang menguntungkan dari capital gain melebihi

    dividen akan mengarahkan investor untuk lebih memilih pembayaran yang

    lebih rendah dari pada pembayaran dividen dalam jumlah yang lebih tinggi.

    Selain dari beberapa teori tersebut di atas, terdapat beberapa teori lain

    yang terkait dengan dividen dalam penelitian Estika Maulida Priyo (2013:20-

    22), yaitu :

    1. Pecking Order Theory

    Menurut Myers (1984) dalam Priyo (2013:20), pecking order theory

    menyatakan bahwa Perusahaan dengan profitabilitas yang tinggi justru tingkat

    hutangnya rendah, dikarenakan memiliki sumber dana internal yang berlimpah

    dan asimetri informasi menyebabkan perusahaan lebih mengutamakan dana

    internal daripada dana eksternal karena asimetri informasi tersebut

    menyebabkan pendanaan eksternal terlalu mahal bagi perusahaan.

    Myers dan Majluf (1984) dalam Priyo (2013:21) berpendapat bahwa

    perusahaan tergantung pada internal funds karena ingin memaksimumkan

    kekayaan pemegang saham yang sudah ada. Perusahaan lebih mengutamakan

    dana internal daripada dana eksternal dalam aktivitas pendanaan. Kecukupan

    dana internal dapat dilihat dari besarnya laba, laba ditahan, atau arus kas.

    Perusahaan membutuhkan dana eksternal hanya apabila dana internal tidak

    cukup dan sumber dana eksternal yang lebih diutamakan adalah utang

    daripada emisi saham.

  • 2. Agency Cost Theory

    Teori Keagenan (agency theory) yang dikemukakan oleh Jensen dan

    Meckling (1976) dalam Priyo (2013:21) bahwa kepentingan manajemen dan

    kepentingan pemegang saham seringkali bertentangan, sehingga bisa

    menyebabkan konflik diantara keduannya. Hal ini lebih disebabkan antara lain

    karena manajer lebih cenderung untuk berusaha mengutamakan kepentingan

    pribadi dari pada kepentingan pemegang saham. Hubungan keagenan

    merupakan salah satu sebab adanya suatu konflik Konflik-konflik keagenan

    dapat dikurangi dengan pengawasan, pengontrolan dan mensejajarkan

    kepentingan-kepentingan yang terkait. Namun mekanisme tersebut

    menimbulkan biaya-biaya yang disebut sebagai biaya keagenan (agency cost).

    3. Free Cash Flow Hipotesis

    Free Cash Flow Hipotesis (Jensen, 1968) dalam Priyo (2013:22) yang

    menekankan pada isu agency dengan alasan bahwa manajer dapat

    meningkatkan kemakmuran dengan mengorbankan pemegang saham dengan

    menginvestasikan free cash flow pada peluang investasi yang tidak

    menguntungkan dari pada dengan membayar deviden untuk free cash flow

    untuk deviden, pembelian kembali saham, dan lain-lain tekanan pasar untuk

    mengendalikan perusahaan akan mendorong para manajer untuk

    mendistribusikan free cash flow kepada pemegang saham.

  • 2.1.4 Bentuk Kebijakan dalam Pembayaran Dividen

    Ada empat bentuk kebijakan pembayaran dividen (Riyanto, 2000

    dalam Priyo, 2013:17), yaitu sebagai berikut:

    1. Kebijakan dividen yang stabil. Kebijakan ini merupakan pola pembayaran dividen per lembar saham

    yang dibayarkan setiap tahun relatif tetap selama jangka waktu tertentu meskipun pendapatan per lembar saham per tahunnya berfluktuasi. Dividen yang sudah dinaikkan ini akan dipertahankan untuk jangka waktu yang relatif panjang. 2. Kebijakan dividen dengan penetapan jumlah dividen minimal plus

    jumlah ekstra tertentu. Kebijakan ini menetapkan jumlah rupiah minimal dividen per lembar

    saham setiap tahunnya. Jika kondisi keuangan perusahaan baik, perusahaan akan membagikan dividen ekstra di atas jumlah minimal tersebut. Jika kondisi memburuk, maka yang dibayarkan hanya dividen minimalnya saja. 3. Kebijakan dividen dengan penetapan dividend payout ratio yang

    konstan. Jika kebijakan ini yang dipakai oleh perusahaan, ini berarti bahwa

    jumlah dividen per lembar saham yang dibayarkan setiap tahunnya akan berfluktuasi sesuai dengan perkembangan keuntungan netto yang diperoleh setiap tahunnya. 4. Kebijakan dividen yang fleksibel.

    Kebijakan ini merupakan pola pembayaran dividen yang besarnya disesuaikan dengan posisi dan kebijakan finansial perusahaan setiap tahunnya.

    Dari uraian di atas dapat dijelaskan bahwa setiap perusahaan pasti

    memiliki bentuk kebijakan yang berbeda dalam melakukan pembayaran

    dividen kepada para pemegang saham. Dimana bentuk kebijakan dalam

    pembayaran dividen tersebut tergantung dengan kondisi keuangan dan

    keuntungan yang diperoleh perusahaan serta kebijakan finansial yang

    ditetapkan di dalam perusahaan.

    Menurut Weston dan Brigham dan Gapenski (2001:66) kebijakan

    dividen yang optimal adalah kebijakan dividen yang menciptakan

  • keseimbangan antara dividen saat ini dan pertambahan di masa yang akan

    datang yang memaksimumkan harga saham perusahaan.

    Prosentase laba yang dibayarkan sabagai dividen akan berfluktuasi dari

    satu periode ke periode lainnya seiring dengan jumlah peluang yang diterima

    perusahaan. Dengan dibayarkannya dividen maka diharapkan perusahaan

    tersebut akan memiliki nilai yang tinggi di mata investor. Selain itu dengan

    pembayaran dividen yang terus menerus, perusahaan mampu menghadapi

    gejolak perekonomian dan mampu memberikan hasil kepada para pemegang

    saham.

    2.1.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kebijakan Dividen

    Menurut Horne dan Wachowicz (1998:501), beberapa faktor yang

    mempengaruhi kebijakan dividen adalah :

    1. Aturan-aturan Hukum Hukum badan perusahaan memutuskan legalitas distribusi apa pun

    kepada para pemegang saham biasa perusahaan. Aturan-aturan hukum tersebut berkaitan dengan penurunan nilai modal, insolvensi (kebaangkrutan) dan penahanan laba yang tidak dibenarkan. 2. Kebutuhan pendanaan perusahaan

    Dalam hal ini, anggaran kas, laporan sumber dan penggunaan dana yang diproyeksikan, serta perkiraan laporan arus kas akan dibutuhkan. Intinya adalah menentukan arus kas dan posisi kas perusahaan yang akan terjadi di tengah ketiadaan perubahan kebijakan dividen. 3. Likuiditas

    Likuiditas perusahaan merupakan pertimbangan utama dalam banyak keputusan dividen. Karena dividen menunjukkan arus kas keluar, semakin besar posisi kas dan keseluruhan likuiditas perusahaan, makam semakin besar kemampuan perusahaan untuk membayar dividen. 4. Kemampuan untuk meminjam

    Posisi yang likuid tidak hanya merupakan cara untuk memberikan fleksibilitas keuangan dan melindungi dari ketidakpastian. Jika perusahaan memiliki kemampuan untuk meminjam dalam jangka waktu yang relatif singkat, maka dapat dikatakan juga perusahaan tersebut fleksibel secara

  • keuangan. Semakin besar kemampuan perusahaan untuk meminjam, maka akan semakin besar fleksibilitassnya untuk meminjam, maka akan semakin besar pula kemampuan perusahaan untuk membayar dividen. 5. Batasan-batasan dalam kontrak utang

    Syarat perjanjian utang sebagai pelindung dalam kesepakatan obligasi atau pinjaman sering kali meliputi batasan untuk pembayaran dividen. Batasan tersebut diteentukan oleh pihak pemberi pinjaman untuk menjaga kemampuan perusahaan membayar utang. 6. Pengendalian

    Dalam hal ini, apabila perusahaan membayar dividen dalam jumlah besar maka perusahaan perlu mengumpulkan modal di kemudian hari agar dapat membiayai berbagai peluang investasi melalui penjualan saham. Hal tersebut dapat mengakibatkan pihak yang memiliki kendali atas perusahaan dapat terdilusi jika pemegang saham tidak dapat memesan saham tambahan.

    Dari uraian di atas dapat dijelaskan bahwa setiap perusahaan harus

    memperhatikan beberapa faktor di atas sebelum perusahaan mengambil

    keputusan dalam menetapkan kebijakan dividen. Faktor-faktor di atas perlu

    diperhatikan agar perusahaan tidak salah untuk mengambil keputusan dalam

    menetapkan kebijakan dividen karena kesalahan dalam menetapkan kebijakan

    dividen tentunya akan dapat merugikan para pemegang saham dan perusahaan

    itu sendiri.

    2.1.6 Return On Asset ( ROA )

    Hanafi (2004:42) menyatakan bahwa Return on asset ( ROA)

    merupakan alat analisis yang digunakan untuk mengukur seberapa besar

    kemampuan sebuah perusahaan dalam menghasilkan laba bersih berdasarkan

    tingkat aset tertentu yang ada di dalam perusahaan. Dengan demikian apabila

    semakin besar ROA sebuah perusahaan semakin besar pula tingkat

  • keuntungan yang diperoleh perusahaan tersebut dan semakin baik pula

    perusahaan tersebut dalam hal penggunaan aset.

    Return on asset (ROA) yang positif menunjukkan bahwa pada suatu

    periode total asset yang digunakan dalam kegiatan operasi perusahaan mampu

    menghasilkan laba bagi perusahaan begitu pula sebaliknya apabila ROA

    negatif berarti total asset yang digunakan tidak menghasilkan keuntungan bagi

    perusahaan. Tinggi-rendahnya return on asset (ROA) sebuah perusahaan tentu

    saja mempengaruhi kebijakan dividen yang akan diambil.

    Nilai ROA yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan mampu

    menghasilkan keuntungan/ laba bersih dengan melalui penggunaan aset yang

    dimiliki dengan persentase yang relatif tinggi. Semakin tinggi nilai ROA

    mengindikasikan bahwa perusahaan memperoleh jumlah keuntungan/ laba

    bersih yang tinggi pula. Menurut Hanafi (2004:375) perusahaan yang

    mempunyai aliran arus kas atau profitabilitas yang baik bisa membayar

    dividen atau meningkatkan dividen. Hal tersebut menunjukkan bahwa return

    on asset mempunyai pengaruh yang positif terhadap kebijakan dividen

    perusahaan. Dalam Brigham dan Houston (2010:148) return on asset dapat

    dihitung dengan menggunakan rumus berikut :

    ROA = Earning After Tax (net income)Total Asset 100%

  • 2.1.7 Leverage

    Leverage merupakan pengukur besarnya aktiva yang dibiayai dengan

    hutang dimana hutang yang digunakan untuk membiayai aktiva berasal dari

    kreditor, bukan dari pemegang saham atau investor. Leverage dapat dikatakan

    sebagai pinjaman sehingga suatu perusahaan dapat membeli lebih banyak

    aktiva dibandingkan yang disediakan pemegang saham melalui investasi

    mereka.

    Ada beberapa pengukuran dalam menghitung rasio leverage yaitu :

    1. Rasio hutang terhadap aktiva (debt to asset ratio/DAR)

    Rasio hutang terhadap aktiva dihitung dengan membagi total hutang

    terhadap total aktiva. Rasio ini mengukur jumlah aktiva yang didanai dengan

    hutang. Rumus untuk menghitung debt to asset ratio yaitu:

    =

    Rata-rata rasio hutang terhadap total aktiva untuk industri adalah 35%

    (Kasmir, 2008: 157). Rasio ini menekankan pentingnya pendanaan hutang

    bagi perusahaan dengan jalan menunjukkan persentase aktiva perusahaan yang

    didukung oleh pendanaan hutang. Perusahaan akan dikatakan baik jika

    perusahaan mampu mencapai rata-rata rasio hutang terhadap total aktiva

    dibawah rata-rata industri.

    2. Rasio hutang terhadap ekuitas (debt to equity ratio/DER)

    Rasio hutang terhadap ekuitas dihitung dengan membagi total hutang

    dengan total ekuitas. Rasio ini menggambarkan kemampuan modal sendiri

    dalam menjamin hutang. Rumus untuk menghitung debt to equity ratio yaitu:

  • =

    Rata-rata rasio hutang terhadap total ekuitas untuk industri adalah 80%

    (Kasmir, 2008: 159). Perusahaan akan dikatakan baik jika perusahaan mampu

    mencapai rata-rata rasio hutang terhadap total ekuitas dibawah rata-rata

    industri.

    3. Rasio kelipatan pembayaran bunga (time interest earned ratio)

    Rasio kelipatan pembayaran bunga dihitung dengan membagi jumlah laba

    sebelum bunga dan pajak dengan beban bunga. Rasio ini digunakan untuk

    menunjukkkan kemampuan laba sebelum bunga dan pajak untuk membayar

    beban bunga. Rumus untuk menghitung kelipatan pembayaran bunga yaitu:

    kelipatan pembayaran bunga = laba sebelum bunga dan pajakbeban bunga Kelipatan pembayaran bunga untuk industri adalah 10 kali (Kasmir,

    2008:162).

    Dalam penelitian ini peneliti menggunakan rasio hutang terhadap

    aktiva (DAR) karena rasio ini mengukur berapa besar aktiva perusahaan yang

    dibiayai oleh kreditor. Semakin besar rasio DAR mengindikasikan semakin

    besarnya tingkat ketergantungan perusahaan terhadap pihak eksternal yaitu

    kreditur dan semakin besar pula beban biaya hutang atau biaya bunga yang

    harus dibayar oleh perusahaan. Dengan semakin meningkatnya rasio DAR,

    maka hal tersebut akan berdampak terhadap tingkat profitabilitas yang

    diperoleh perusahaan, karena sebagian keuntungan yang diterima akan

    digunakan untuk membayar bunga pinjaman. Dengan biaya bunga yang

  • semakin besar, maka profitabilitas (earnings after tax) akan semakin

    berkurang (karena sebagian digunakan untuk membayar bunga pinjaman),

    maka hal tersebut akan mengakibatkan hak para pemegang saham atas dividen

    perusahaan juga semakin berkurang.

    Chang dan Rhee (1990) dalam Rachmad (2013:39) juga menunjukkan

    bahwa tingkat hutang yang lebih rendah mengikuti pembayaran dividen

    perusahaan yang lebih tinggi. Begitu pula sebaliknya apabila perusahaan

    mempunyai tingkat hutang yang tinggi akan diikuti dengan pembayaran

    dividen perusaahaan yang lebih rendah. Dari uraian diatas dapat disimpulkan

    bahwa leverage (DAR) mempunyai hubungan yang negatif dengan kebijakan

    dividen perusahaan.

    2.1.8 Ukuran perusahaan (firm size)

    Ukuran perusahaan adalah ratarata total penjualan bersih untuk tahun

    yang bersangkutan sampai beberapa tahun. Dalam hal ini penjualan lebih

    besar daripada biaya variabel dan biaya tetap, maka akan diperoleh jumlah

    pendapatan sebelum pajak. Sebaliknya jika penjualan lebih kecil daripada

    biaya variabel dan biaya tetap maka perusahaan akan menderita kerugian

    (Brigham dan Houston, 2001 dalam Estika Maulida Priyo, 2013:26).

    Ukuran perusahaan menjelaskan bahwa sebuah perusahaan yang telah

    mapan dan besar dapat memiliki akses yang lebih mudah untuk masuk ke

    dalam pasar modal untuk memperoleh dana dari berbagai macam sumber,

    sehingga untuk dapat memperolah pinjaman dari kreditur akan lebih mudah

  • dikarenakan perusahaan yang lebih besar memiliki potensi yang lebih besar

    pula untuk menang dalam persaingan yang terjadi dan bertahan dalam dunia

    industri apabila dibandingkan dengan sebuah perusahaan yang berukuran kecil

    atau perusahaan yang baru berdiri.

    Perusahaan besar memiliki akses yang mudah untuk dapat masuk ke dalam

    pasar modal untuk mendapatkan suntikan dana sehingga hal teersebut

    berpengaruh terhadap pembayaran dividen perusahaan. Bagi perusahaan besar

    yang memiliki banyak aset cenderung akan membayar dividen dalam jumlah

    yang besar yang bertujuan untuk menjaga reputasi di kalangan investor.

    Dalam Anggi Noor Rachmad (2013:41) selain menggunakan natural

    logaritma of sales,proksi ukuran perusahaan dapat menggunakan natural log

    total asset atau natural log capitalization. Dalam penelitian ini ukuran

    perusahaan dihitung dengan menggunakan rumus :

    Ukuran perusahaan = Ln of Total Asset

    2.1.9 Investment Opportunity Set (IOS)

    Munculnya istilah Investment Opportunity Set (IOS) dikemukakan

    olehMyers (1977) dalam Imam Subekti dan I.W. Kusuma (2001) yang

    menguraikan pengertian perusahaan, yaitu sebagai satu kombinasi antara

    aktiva riil (assets in place) dan opsi investasi masa depan (Budi Mulyono,

    2009). Menurut Gaver dan Gaver (1993) dalam Budi Mulyono (2009), opsi

    investasi masa depan tidak semata-mata hanya ditujukkan dengan adanya

  • proyek-proyek yang didukung oleh kegiatan riset dan pengembangan saja,

    tetapi juga dengan kemampuan perusahaan yang lebih dalam mengeksploitasi

    kesempatan mengambil keuntungan dibandingkan dengan perusahaan lain

    yang setara dalam suatu kelompok industrinya. Kemampuan perusahaan yang

    lebih tinggi ini bersifat tidak dapat diobservasi (unobservable).

    Dalam penelitian ini, proksi yang digunakan adalah rasio Market to

    Book Value of Equity (MVEBVE) yang mencerminkan bahwa pasar menilai

    return dari ekuitasnya. Adanya perberdaan antara nilai pasar dengan nilai buku

    ekuitas menunjukkan investasi perusahaan.

    Rasio MVEBVE dipilih dalam penelitian ini kerena merupakan rasio

    yang paling valid dan paling banyak digunakan oleh peneliti di bidang

    keuangan. Selain itu, ratio ini diyakini memiliki hubungan yang konsisten

    dengan pertumbuhan perusahaan yang nyata dari perusahaan (Kallapur dan

    Trombley, 2001 dalam Pasaribu, 2012:41). Adapun rumus yang digunakan

    untuk menghitung rasio ini adalah:

    = x share closing price

    Dapat dikatakan perusahaan yang memiliki kesempatan investasi atau

    investment opportunity set yang tinggi di masa depan akan memiliki tingkat

    pertumbuhan yang tinggi pula. Tingkat pertumbuhan yang tinggi di asosiasikan

    dengan penurunan dividen (Rozeff, 1982 dalam Budi Mulyono, 2009 ).

    Perusahaan dengan pertumbuhan penjualan yang tinggi diharapkan memiliki

    kesempatan investasi yang tinggi. Untuk meningkatkan pertumbuhan penjualan,

    perusahaan memerlukan dana yang besar yang dibiayai dari sumber internal.

  • Dengan menurunkan jumlah pembayaran dividen akan membuat perusahaan

    memiliki sumber dana internal yang cukup untuk keperluan investasi yang akan

    dilakukan. Dari uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa investment opportunity

    set (IOS) perusahaan memiliki pengaruh negatif terhadap kebijakan dividen

    perusahaan.

    2.1.10 Free Cash Flow

    Menurut Brigham dan Houston (2007:109) free cash flow adalah arus

    kas yang benar-benar tersedia untuk dibayarkan kepada investor (pemegang

    saham dan pemilik utang) setelah perusahaan melakuka investasi dalam aset

    tetap, produk baru, dan modal kerja yang dibutuhkan untuk mempertahankan

    operasi yang sedang berjalan. Free Cash Flow adalah sebagai kelebihan dana

    kas setelah dipakai untuk mendanai seluruh proyek yang memberikan net

    present value positif yang didiskontokan pada tingkat biaya modal yang

    relevan (Jensen dalam Rosdini, 2009 dan Priyo, 2013:51).

    Free cash flow yang tersedia di dalam perusahaan biasanya digunakan

    untuk membayar hutang, membeli kembali saham, pembayaran dividen

    kepada para investor atau disimpan sebagai dana untuk kesempatan

    perusahaan berinvestasi di masa mendatang. Dalam Priyo (2013:27) arus kas

    ini merefleksikan tingkat pengembalian bagi penanam modal, baik itu dalam

    bentuk hutang atau ekuitas. Bila perusahaan memiliki free cash flow positif

    (FCF 0), maka keuangan perusahaan dalam kondisi yang baik. Sedangkan

    free cash flow perusahaan adalah negative (FCF 0) maka perusahaan harus

  • mengeluarkan saham untuk menambah modal, hal ini akan mengakibatkan

    berkurangnya keuntungan per saham dari perusahaan tersebut.

    Banyaknya kas yang dimiliki perusahaan juga mencerminkan

    kemampuan perusahaan untuk membagikan dividen kepada para pemegang

    saham melalui pengurangan hutang, peningkatan dividen atau pembelian

    saham kembali. Dari uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa free cash flow

    memiliki pengaruh positif terhadap kebijakan dividen. Dalam Pasaribu

    (2013:40) free cash flow dihitung dengan menggunakan rumus , yaitu:

    = CFO ( + ) 100%

    2.2 Penelitian Terdahulu

    Penelitian ini merupakan replikasi dari beberapa penelitian terdahulu.

    Berikut adalah uraian dari beberapa hasil penelitian terdahulu.

    1. T Abdu Syahri Atthar (2012) meneliti tentang pengaruh size, roa

    dan leverage terhadap kebijakan dividen pada perusahaan manufaktur yang

    terdaftar di bursa efek indonesia. Penelitian ini menggunakan 29

    perusahaan yang dijadikan sampel pada tahun penelitian. Terdapat satu

    variabel dependen yaitu kebijakan dividen dan tiga variabel independen

    yaitu size, ROA dan leverage yang digunakan dalam penelitian ini. Hasil

    penelitian menunjukkan bahwa secara parsial variabel size, roa dan

    leverage tidak mempunyai pengaruh terhadap kebijakan dividen. Dan juga

  • secara simultan variabel size, roa dan leverage tidak berpengaruh terhadap

    kebijakan dividen.

    2. Niken Tyas Lestanti (2007) dengan judul analisis Pengaruh Rasio

    Profitabilitas, Hutang, dan Likuiditas Terhadap Kebijakan Dividen

    Perusahaan. Terdapat 4 variabel yang digunakan dalam penelitian ini yang

    terdiri dari satu variabel dependen yaitu dividend payout ratio (DPR), serta 3

    variabel independen yaitu return on common equity (ROCE), debt to equity

    ratio (DER), dan current ratio (CURR). Disimpulkan bahwa dari tiga

    hipotesis yang diuji, didapatkan hasil ROCE memiliki hubungan yang positif

    dan signifikan dengan DPR. Selain itu DER terbukti memiliki hubungan

    pengaruh yang negatif dan signifikan terhadap DPR. Sedangkan CURR tidak

    memiliki pengaruh yang signifikan terhadap DPR.

    3. Maria Andriyani (2008) dengan judul penelitian Analisis Pengaruh

    Cash Ratio, Debt To Equity Ratio, Insider Ownership, Investment

    Opportunity Set (IOS), dan Profitability Terhadap Kebijakan Dividen.

    Terdapat 6 variabel yang digunakan dalam penelitian ini yang terdiri dari

    satu variabel dependen yaitu kebijakan dividen dan 5 variabel independen

    yaitu Cash Ratio, Debt To Equity Ratio, Insider Ownership, Investment

    Opportunity Set (IOS), dan Profitability (Studi Empiris pada perusahaan

    Automotive di Bursa Efek IndonesiaPeriode Tahun 2004-2006).

    Hasil penelitian menunjukkan bahwa menunjukkan bahwa CashRatio,

    DER, IOS, dan ROA secara parsial signifikan terhadap DPR sedangkan

    kepemilikan saham manajemen, tidak signifikan terhadap DPR.

  • 4. Estika Maulida Priyo (2013) dengan judul penelitian Analisis

    Pengaruh Return On Asset , Debt To Equity Ratio, Firm Size, Growth dan

    Free Cash Flow Terhadap Devidend Payout Ratio (Studi EmpirisPada

    Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar Di Bei Periode 2008-2011).

    Terdapat 6 variabel yang digunakan dalam penelitian ini yang terdiri dari

    satu variabel dependen yaitu Dividend Payout Ratio (DPR) dan 5 variabel

    independen yaitu Return On Asset , Debt To Equity Ratio, Firm Size,

    Growth dan Free Cash Flow. Hasil uji t statistik menunjukan bahwa variabel

    Debt Equity Ratio (DER) berpengaruh negatif dan Firm Size berpengaruh

    positif signifikan terhadap Dividend Payout Ratio (DPR), sedangkan variabel

    Free Cash Flow (FCF) berpengaruh negatif, Return on Asset (ROA) dan

    Growth berpengaruh positif tidak signifikan terhadap Dividend Payout Ratio

    (DPR). Hasil uji F menyatakan bahwa semua variabel dalam penelitian ini

    berpengaruh positif dan signifikan terhadap Dividend Payout Ratio (DPR).

    5. Anggie Noor Rachmad (2013) dengan judul penelitian Pengaruh

    Struktur Kepemilikan, Leverage, dan Return On Asset (ROA) Terhadap

    Kebijakan Dividen (Studi Empiris pada Perusahaan Nonkeuangan yang

    Terdaftar di Bursa Efek Indonesia). Dimana terdapat 4 variabel dalam

    penelitian ini yang terdiri dari satu variabel independen yaitu kebijakan

    dividen dan 3 variabel independen yaitu struktur kepemillikan, leverage,

    dan ROA. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kepemilikan manajerial,

    Leverage, dan Return On Asset serta variabel kontrol ukuran perusahaan

    berpengaruh secara signifikan terhadap kebijakan deviden. Sedangkan,

  • kepemilikan institusional dan kepemilikan saham minoritas tidak

    berpengaruh signifikan terhadap kebijakan deviden.

    6. Vithoaruna Samarthagani (2013) dengan judul penelitian Analisis

    Pengaruh Current Ratio, Total Asset Turnover, Return On Asset, Debt To

    Equity Ratio Terhadap Dividend Payout Ratio Pada Perusahaan Yang

    Listed Di Bursa Efek Indonesia Tahun 2008 2011. Dimana terdapat lima

    variabel dalam penelitian ini yang terdiri satu variabel independen yaitu

    dividend payout ratio dan empat variabel independen yaitu current ratio,

    total asset turnover, return on asset, debt to equity ratio. Hasil penelitian

    menunjukkan bahwa variabel CR dan variabel ROA berpengaruh positif dan

    signifikan terhadap DPR. Sedangkan variabel TATO dan variabel DER

    berpengaruh negatif dan signifikan terhadap DPR. Secara simultan CR,

    TATO, ROA dan DER berpengaruh signifikan terhadap DPR.

    7. Budi Mulyono (2009) dengan judul penelitian Pengaruh Debt To

    Equity Ratio, Insider Ownership, Size, dan Investment Opportunity Set

    Terhadap Kebijakan Dividen (Studi Pada Industri Manufaktur Yang

    Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2005-2007). Dimana

    terdapat lima variabel dalam penelitian ini yang terdiri dari satu variabel

    dependen yaitu kebijakan dividen dan empat variabel independen yaitu

    debt to equity ratio, insider ownership, size, dan investment opportunity

    set. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel DER dan Ln IOS secara

    parsial berpengaruh signifikan terhadap DPR, sementara variabel Ln Insider

    dan Size dan Ownership secara parsial tidak signifikan terhadap DPR..

  • Sedangkan, secara bersama-sama DER, Ln Insider, Size, Ln IOS terbukti

    signifikan berpengaruh terhadap DPR.

    8. Boanyah et al (2013) dengan judul penelitian Determinants of

    dividend payout policy of some selected manufacturing firms listed on the

    Ghana Stock Exchange. Dimana terdapat delapan variabel dalam

    penelitian ini yang terdiri dari satu variabel dependen yaitu kebijakan

    dividen dan tujuh variabel independen yaitu profitability, cash flow, sales

    growth, last year dividend per share, size, liquidity. Hasil penelitian

    menunjukkan bahwa profitabilitas dan ukuran perusahaan memiliki

    pengaruh positif terhadap kebijakan sementara last year dividend per

    share memiliki pengaruh negatif dividen, sedangkan variabel lain ( sales

    growth, cash flow, liquidity dan EPS) tidak memiliki pengaruh yang

    signifikan terhadap kebijakan dividen.

    Ikhtisar hasil penelitian terdahulu di atas tercantum pada tabel 2.1.

    Tabel 2.1 Tinjauan Peneliti Terdahulu

    No Nama Peneliti (Tahun)

    Judul Penelitian

    Variabel Penelitian

    Hasil Penelitian

    1. T. Abdu Syahri Atthar (2012)

    Pengaruh Size, ROA dan Leverage Terhadap Kebijakan Dividen Pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia

    Dependen: Kebijakan

    Dividen (DPS)

    Independen: Size

    Perusahaan ROA Leverage

    Size tidak berpengaruh signifikan

    ROA tidak berpengaruh signifikan

    Leverage tidak berpengaruh signifikan

  • Lanjutan tabel 2.1 2. Niken Tyas

    Lestanti, (2007)

    Analisis Pengaruh Rasio Profitabilitas, Hutang, dan Likuiditas Terhadap Kebijakan Dividen Perusahaan

    1. ROCE = Return Common On Equity

    DER = Debt to Equity Ratio

    CURR = Current Ratio

    ROCE memiliki hub positif dan signifikan

    DER memiliki hub negative dan signifikan

    CURR tidak berpengaruh signifikan

    3. Maria Andriyani (2008)

    Analisis Pengaruh Cash Ratio, Debt To Equity Ratio, Insider Ownership, Investment Opportunity Set (IOS), dan Profitability Terhadap Kebijakan Dividen (Studi Empiris pada perusahaan Automotive di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2004-2006)

    Dependen: Kebijakan

    dividen (DPR)

    Independen: cash ratio debt to

    equity ratio insider

    ownership investment

    opportunity set (IOS)

    profitabiliy

    DER, IOS, dan ROA secara parsial berpengaruh signifikan terhadap DPR

    Insider ownership tidak bepengaruh signifikan

    4. Estika Maulida Priyo (2013)

    Analisis Pengaruh Return On Asset , Debt To Equity Ratio, Firm Size, Growth dan Free Cash Flow Terhadap Devidend Payout Ratio

    Dependen: DPR Independen: ROA DER Firm size Growth Free cash

    flow

    Variabel DER berpengaruh negatif dan Firm Size berpengaruh positif signifikan terhadap DPR.

    Variabel FCF

  • Lanjutan tabel 2.1 berpengaruh

    negatif, ROA dan Growth berpengaruh positif tidak signifikan terhadap DPR

    Variabel ROA, DER, firm size, growth dan FCF secara bersama-sama terhadap DPR

    5. Anggie Noor Rachmad (2013)

    Pengaruh Struktur Kepemilikan, Leverage, dan Return On Asset (Roa) Terhadap Kebijakan Dividen (Studi Empiris pada Perusahaan Nonkeuangan yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia)

    Dependen: Kebijakan

    dividen (DPR)

    Independen: Struktur

    Kepemilikan Leverage Return on

    Asset (ROA)

    Kepemilikan manajerial, Leverage, dan ROA serta variabel kontrol ukuran perusahaan berpengaruh secara signifikan terhadap DPR . Kepemilikan institusional dan kepemilikan saham minoritas tidak berpengaruh signifikan terhadap DPR.

    6. Vithoaruna Samarthagani (2013)

    Analisis Pengaruh Current Ratio, Total Asset Turnover, Return On Asset, Debt To Equity Ratio

    Dependen: Dividen

    Payout ratio Independen: Current

    ratio Total asset

    turn over

    CR dan ROA berpengaruh positif dan signifikan terhadap DPR. TATO dan DER berpengaruh negatif dan

  • Lanjutan tabel 2.1 Terhadap

    Dividend Payout Ratio Pada Perusahaan Yang Listed Di Bursa Efek Indonesia Tahun 2008 2011

    Return on asset

    Debt to equity ratio

    signifikan terhadap DPR. Secara simultan CR, TATO, ROA dan DER berpengaruh signifikan terhadap DPR

    7. Budi Mulyono (2009)

    Pengaruh Debt To Equity Ratio, Insider Ownership, Size, Dan Investment Opportunity Set Terhadap Kebijakan Dividen (Studi Pada Industri Manufaktur Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2005-2007)

    Dependen: Kebijakan

    Dividen (DPR)

    Independen: Debt To

    Equity Ratio Insider

    Ownershi Size Investment Opportunity Set

    DER dan Ln IOS secara parsial berpengaruh signifikan terhadap DPR. Ln Insider dan Size dan Ownership secara parsial tidak signifikan terhadap DPR . Secara bersama-sama DER, Ln Insider, Size, Ln IOS terbukti signifikan berpengaruh terhadap DPR

  • Lanjutan tabel 2.1 8.

    Boanyah et al (2013)

    Determinants of dividend payout policy of some selected manufacturing firms listed on the Ghana Stock Exchange.

    Dependen: Kebijakan

    dividen (DPR)

    Independen: Dividend

    last year per share (DPSit-1)

    Profiability Cash flow Sales growth Liquidity Size EPS

    Profitability dan size berpengaruh positif Dividend last year per share berpengaruh negatif

    Variabel lain (cash flow, sale growth, liquidity,dan EPS) tidak berpengaruh signifikan

    Sumber: Tesis dan Skripsi yang di-download

    2.3 Kerangka Konseptual dan Hipotesis Penelitian

    2.3.1 Kerangka Konseptual

    Menurut Erlina (2011:33) kerangka konseptual adalah suatu model

    yang menerangkan bagaimana hubungan dengan faktor-faktor yang

    penting yang telah diketahui dalam suatu masalah tertentu.

    Berdasarkan atas latar belakang masalah dan tinjauan teoritis yang

    telah diuraikan sebelumnya, maka dapat dibangun kerangka konseptual

    partial dan simultan seperti pada gambar 2.1.

  • Gambar 2.1 Kerangka Konseptual

    Return on asset merupakan rasio antara laba bersih dibagi dengan

    total aset. Leverage merupakan rasio antara total kewajiban dibagi dengan

    total aset. Kebijakan dividen adalah kebijakan perusahaan yang akan

    menentukan apakah laba yang diperoleh akan dibagikan dalam bentuk

    dividen, apakah jumlah dividen yang akan dibagikan akan ditambah,

    dikurangi, atau sama seperti periode sebelumnya. Dalam penelitian ini

    kebijakan dividen diukur dengan menggunakan Dividend Payout Ratio

    (DPR).

    Investment ( X4)

    Return on Asset (X1)

    Leverage (X2)

    Ukuran perusahaan (X3)

    Kebijakan dividen (DPR) ( Y)

    Free cash flow (X5)

    H1 (+)

    H2 (-)

    H3 (+)

    H4 (-)

    H6

    H5 (+)

    Investment opportunity set (X4)

  • 2.3.2 Hipotesis Penelitian

    Erlina (2008:49) menyatakan Hipotesis adalah preposisi yang

    dirumuskan dengan maksud untuk diuji secara empiris. Preposisi

    merupakan ungkapan atau penyataan yang dapat dipercaya, disangkal, atau

    diuji kebenarannya mengenai konsep atau konstruk yang menjelaskan atau

    memprediksi fenomena-fenomena.

    Berdasarkan rumusan masalah, tinjauan pustaka, dan kerangka

    konseptual yang telah diuraikan sebelumnya sehingga dapat dirumuskan

    hipotesis sebagai berikut :

    H1: Ada pengaruh positif ROA terhadap kebijakan dividen.

    H2: Ada pengaruh negatif leverage perusahaan terhadap kebijakan

    dividen.

    H3: Ada pengaruh positif ukuran perusahaan terhadap kebijakan

    dividen.

    H4: Ada pengaruh negatif IOS perusahaan terhadap kebijakan dividen.

    H5: Ada pengaruh positif free cash flow perusahaan terhadap kebijakan

    dividen

    H6: Ada pengaruh secara simultan dari ROA, leverage, ukuran

    perusahaan, IOS, dan free cash flow perusahaan terhadap kebijakan

    dividen.

  • BAB III

    METODE PENELITIAN

    3.1 Jenis Penelitian

    Penelitian ini dilakukan pada tahun 2013. Dalam penelitian ini, peneliti

    menggunakan jenis penelitian asosiatif yang bertujuan untuk mengetahui

    hubungan dua variabel atau lebih (Erlina, 2008:34), tepatnya dengan hubungan

    kausal. Menurut Sugiyono (2007:11) penelitian asosiatif yaitu penelitian yang

    bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih.

    Tujuan dari penelitian ini untuk menguji seberapa besar pengaruh dari return

    on asset (ROA), leverage, ukuran perusahaan, investment opportunity set (IOS)

    dan free cash flow terhadap kebijakan dividen di dalam perusahaan. Variabel

    independen dalam penelitian ini adalah return on asset (ROA), leverage, ukuran

    perusahaan, investment opportunity set (IOS) dan free cash flow. Dan yang

    menjadi variabel independen adalah kebijakan dividen yang diukur dengan

    menggunakan dividenp payout ratio.

    3.2 Batasan Operasional

    Batasan operasional menentukan batasan atau ciri ciri spesifik dari suatu

    konsep. Batasan operasional ditetapkan untuk mengurangi timbulnya salah tafsir

    atas isi dari penelitian ini. Adapun batasan operasional dalam penelitian ini antara

    lain:

    Perusahaan yang diteliti adalah perusahaan pertambangan yang terdaftar di

    Bursa Efek Indonesia (BEI) dari tahun 2010 2012,

  • Variabel independen dalam penelitian ini adalah return on asset, leverage,

    ukuran perusahaan, investment opportunity set, dan free cash flow

    Variabel dependen dalam penelitian ini adalah kebijakan dividen.

    3.3 Defenisi Operasional

    3.3.1 Variabel Dependen

    Variabel dependen atau terikat merupakan variabel yang dipengaruhi

    oleh variabel-variabel independen. Variabel yang digunakan sebagai

    variabel dependen di dalam penelitian ini adalah kebijakan dividen. Proksi

    yang digunakan adalah dividend payout ratio (DPR). Dividend payout

    ratio dapat dihitung dengan rumus berikut:

    DPR =

    3.3.2 Variabel Independen

    Variabel independen atau variabel bebas merupakan variabel yang

    mempengaruhi perubahan di dalam variabel dependen. Variabel

    independen yang digunakan dalam penelitian ini adalah return on assset,

    leverage, ukuran perusahaan, investment opportunity set, dan free cash

    flow yang dijelaskan di bawah ini.

    3.3.2.1 Return On Asset

    Return on asset merupakan salah satu rasio profitabilitas yang

    dapat digunakan untuk mengukur seberapa besar kinerja perusahaan dalam

    menghasilkan dengan menggunakan aktiva yang dimiliki perusahaan.

    Return on asset dapat dihitung menggunakan rumus :

  • ROA = Earning After Tax (net income)Total Asset x 100% Keterangan:

    EAT : Laba setelah pajak (laba bersih)

    TA : Total Asset

    3.3.2.2 Leverage

    Dalam penelitian ini leverage diukur dengan menggunakan debt to

    asset ratio (DAR). DAR merupakan perbandingan antara total hutang

    dengan jumlah aktiva yang dimiliki oleh perusahaan.

    =

    3.3.2.3 Ukuran Perusahaan

    Ukuran perusahaan adalah skala yang mengukur besar kecilnya

    perusahaan yang ditentukan oleh beberapa hal antara lain adalah total

    penjualan, total aktiva, dan rata-rata tingkat penjualan perusahaan (Nur

    Imam Arifianto ,2011 dalam Estika Maulida Priyo, 2013). Ukuran

    perusahaan (Size) dapat diukur dari jumlah total asset perusahaan yang

    menjadi sampel yang kemudian ditransformasikan ke dalam bentuk

    logaritma natural (LN).

    Ukuran perusahaan (size)= Ln of Total asset

    3.3.2.4 Investment Opportunity Set

    Investment opportunity set merupakan besarnya kesempatan investasi

    yang dimiliki oleh perusahaan mencerminkan potensi tingkat pertumbuhan di

    masa depan. Dalam penelitian ini, proksi yang digunakan adalah rasio

  • Market to Book Value of Equity (MVEBVE) yang mencerminkan bahwa

    pasar menilai return dari ekuitasnya. Adanya perberdaan antara nilai pasar

    dengan nilai buku ekuitas menunjukkan investasi perusahaan. Dalam

    Pasaribu (2013:41) rumus yang digunakan untuk menghitung rasio ini

    adalah:

    = x share closing price

    3.3.2.5 Free Cash Flow

    Menurut Jensen et al dalam Dini Rosdini (2009:2) Free Cash Flow

    adalah sebagai kelebihan dana kas setelah dipakai untuk mendanai seluruh

    proyek yang memberikan net present value positif yang didiskontokan pada

    tingkat biaya modal yang relevan. Dalam Pasaribu (2013:40) Free cash flow

    dihitung dengan menggunakan rumus, yaitu:

    = CFO( + ) 100%

    Dimana:

    a. FCF adalah free cash flow perusahaan

    b. CFO (Cash Flow from Operation) merupakan nilai bersih

    kenaikan/penurunan arus kas dari aktivitas operasi perusahaan.

    c. NCE (Net Capital Expenditure) merupakan nilai perolehan aktiva tetap

    akhir dikurangi nilai perolehan aktiva tetap awal.

    d. Change in working capital dihitung dengan cara modal kerja akhir

    tahun dikurangi dengan modal kerja awal tahun. Modal kerja adalah

    selisih antara jumlah asset lancar dengan hutang lancar.

  • 3.4 Skala Pengukuran Variabel

    Jenis skala pengukuran variabel menurut Erlina dan Mulyani (2007) antara

    lain skala nominal, skala ordinal, skala interval, dan skala rasio. Skala nominal

    adalah skala pengukuran yang menyatakan kategori, kelompok, atau

    klasifikasi konstruk yang diukur dalam bentuk variabel. Nilai variabel dengan

    skala nominal hanya menjelaskan kategori, tidak menjelaskan nilai, peringkat,

    jarak, atau perbandingan. Skala ordinal adalah skala pengukuran yang tidak

    hanya menyatakan kategori tetapi juga menyatakan peringkat variabel. Skala

    interval adalah skala pengukuran yang menyatakan kategori, peringkat, dan

    jarak variabel yang diukur tetapi tidak menggunakan angka nol sebagai titik

    awal perhitungan dan bukan angka absolut. Skala rasio adalah skala

    pengukuran yang menunjukkan kategori, peringkat, jarak, dan perbandingan

    variabel yang diukur. Skala rasio menggunakan nilai absolut, sehingga

    memperbaiki skala interval yang menggunakan nilai relatif.

    Variabel yang digunakan peneliti dalam penelitian ini adalah sebagai

    berikut:

    1. Variabel dependen (terikat) merupakan variabel yang dijelaskan atau yang

    dipengaruhi oleh variabel independen (Umar, 2003:50). Variabel dependen

    dalam penelitian ini adalah kebiijakan dividen, dimana variabel dependen

    disimbolkan dengan Y.

    2. Variabel independen (bebas) Variabel independen merupakan variabel yang

    mempengaruhi variabel yang lain (Umar: 2003:50). Variabel independen

    dalam penelitian ini adalah return on asset, leverage, ukuran perusahaan,

  • investment opportunity set, dan free cash flow. Variabel independen

    disimbolkan dengan return on asset (X1), leverage (X2), ukuran perusahaan

    (X3), investment opportunity set (X4), dan free cash flow (X5).

    3. Indikator adalah variabel yang digunakan untuk mengevaluasi keadaan atau

    kondisi dan memungkinkan dilakukannya pengukuran terhadap perubahan-

    perubahan yang terjadi dari waktu ke waktu.

    Selanjutnya rangkuman defenisi operasional untuk variabel dependen dan

    independen serta indikator pengukuran yang digunakan untuk setiap variabel

    dapat dilihat pada tabel 3.1.

    Tabel 3.1 Defenisi Operasional dan Pengukuran Variabel Penelitian

    Jenis Variabel

    Nama Variabel

    Defenisi Variabel

    Indikator Skala

    Dependen Kebijakan

    dividen (Y)

    Kebijakan apakah perusahaan akan membagikan laba yang diperoleh dalam bentuk dividen atau menahannya dalam bentuk laba ditahan untuk investasi di masa mendatang

    =

    Rasio

    Independen Return on

    asset (X1)

    Tingkat pengembalian (laba) yang dapat diperoleh perusahaan dengan menggunakan aktiva yang dimiliki

    100%

    Rasio

  • Lanjutan tabel 3.1

    Independen

    Leverage (X2)

    Merupakan perbandingan antara total kewajiban dengan total aset perusahaan

    = Rasio

    Ukuran perusahaan

    (X3)

    suatu skala dimana dapat diklasifikasikan besar kecil perusahaan menurut berbagai cara, antara lain: total aktiva, log size, nilai pasar saham, dan lain-lain

    Ln Total Asset Nominal

    Independen

    Investment opportunity

    set (X4)

    besarnya kesempatan investasi yang dimiliki oleh perusahaan mencerminkan potensi tingkat pertumbuhan di masa depan

    Rasio

    Free cash flow (X5)

    Free Cash Flow adalah sebagai kelebihan dana kas setelah dipakai untuk mendanai seluruh proyek yang memberikan net present value positif yang didiskontokan pada tingkat biaya modal yang relevan.

    ( + )

    100% Rasio

    Sumber: Dari berbagai literatur

  • 3.5 Populasi dan Sampel Penelitian

    Populasi adalah sekelompok orang, kejadian, suatu yang mempunyai

    karakteristik tertentu (Erlina, 2008:75). Populasi di dalam penelitian ini adalah

    perusahaan-perusahaan sektor pertambangan yang terdaftar di Bursa Efek

    Indonesia selama periode penelitian tahun 2010 sampai dengan tahun 2012 yaitu

    sejumlah 41 perusahaan. Sampel adalah bagian dari populasi yang digunakan

    untuk memperkirakan karakteristik populasi (Erlina, 2008:75). Jika sampel kurang

    representatif maka mengakibatkan nilai yang dihitung dari sampel tidak cukup

    tepat untuk menduga nilai populasi sesungguhnya. Menurut Erlina (2008:80),

    secara umum ada dua metode pengambilan sampel yang dapat digunakan, yaitu:

    1. Probability sampling, metode pengambilan sampel dimana setiap elemen populasi mempunyai peluang atau kemungkinan yang sama untuk terpilih sebagai