tugas akhir alk

of 27 /27
Page | 1 BAB I PENDAHULUAN Keputusan investasi merupakan pertimbangan untuk harapan meningkatnya nilai terhadap memperkecil resiko di masa mendatang. Proses penilaian investasi memerluka kinerja yang tepat dengan data yang akurat. Penilaian kinerja memberi pan kondisi kesehatan perusahaan yang diukur dengan menilai rasio keuangan. Analisis fundamental merupakan metode analisis yang didasarkan pada fundame suatu perusahaan. Investor dapat melakukan analisis terhadap laporan keuang kinerja keuangan. Rasio keuanganmerupakan alat analisis yang sering digunakan untuk menggambarkan aspek-aspek fundamental perusahaan yang bersifat kuantitatif. keuangan terdiri dari analisis rasio likuiditas, rasio aktivitas, rasio pr dan analisis saham biasa. Pasar modal sebagai suatu instrumen ekonomi, tidak lepas dari berbagai pengaruh lin Pengaruh lingkungan ekonomi mikro seperti kinerja perusahaan, perubahan strategi pe pengumuman laporan keuangan atau deviden perusahaan, selalu mendapat tanggapan dari pelaku pasar di pasar modal. Selain itu, perubahan lingkungan ekonomi mak seperti perubahan suku bunga tabungan dan deposito, kurs valuta asing, in regulasi dan deregulasi ekonomi yang dikeluarkan pemerintah turut berpengaruh pada harga dan volume perdagangan di pasar modal. Perkembangan industri manufaktur memicu perkembangan sektor industri jasa dan perda Industri tekstil dan produk tekstil yang dianggap sebagai industri yang t (sunset industry ) ternyata menjadi sektor yang berpeluang mendorong pertumbuhan manufaktur hingga ke level dua digit. Empat sektor manufaktur diusulkan dan layak m intensif seperti diatur dalam revisi PP No. 1/ 2007 tentang fasilitas PPh untuk pen bidang-bidang tertentu, yaitu serat rayon, industri pengolahan susu, kertas berharg tekstil. Aktivitas investasi baik pada sektor industri manufaktur dan sektor lainnya merupak yang dihadapkan pada berbagai macam resiko yang sulit diprediksikan oleh mengurangi kemungkinan resiko dan ketidakpastian yang terjadi, investor memerlukan

Upload: ciputra-ade-maharjono

Post on 21-Jul-2015

361 views

Category:

Documents


4 download

TRANSCRIPT

BAB I PENDAHULUAN

Keputusan investasi merupakan pertimbangan untuk harapan meningkatnya nilai dan perhatian terhadap memperkecil resiko di masa mendatang. Proses penilaian investasi memerlukan analisis kinerja yang tepat dengan data yang akurat. Penilaian kinerja memberi pandangan tentang kondisi kesehatan perusahaan yang diukur dengan menilai rasio keuangan. Analisis fundamental merupakan metode analisis yang didasarkan pada fundamental ekonomi suatu perusahaan. Investor dapat melakukan analisis terhadap laporan keuangan untuk menilai kinerja keuangan. Rasio keuangan merupakan alat analisis yang sering digunakan untuk menggambarkan aspek-aspek fundamental perusahaan yang bersifat kuantitatif. Analisis rasio keuangan terdiri dari analisis rasio likuiditas, rasio aktivitas, rasio profitabilitas, rasio leverage dan analisis saham biasa. Pasar modal sebagai suatu instrumen ekonomi, tidak lepas dari berbagai pengaruh lingkungan. Pengaruh lingkungan ekonomi mikro seperti kinerja perusahaan, perubahan strategi perusahaan, pengumuman laporan keuangan atau deviden perusahaan, selalu mendapat tanggapan dari para pelaku pasar di pasar modal. Selain itu, perubahan lingkungan ekonomi makro yang terjadi, seperti perubahan suku bunga tabungan dan deposito, kurs valuta asing, inflasi, serta berbagai regulasi dan deregulasi ekonomi yang dikeluarkan pemerintah turut berpengaruh pada fluktuasi harga dan volume perdagangan di pasar modal. Perkembangan industri manufaktur memicu perkembangan sektor industri jasa dan perdagangan. Industri tekstil dan produk tekstil yang dianggap sebagai industri yang tidak berprospektif (sunset industry) ternyata menjadi sektor yang berpeluang mendorong pertumbuhan industri manufaktur hingga ke level dua digit. Empat sektor manufaktur diusulkan dan layak mendapat intensif seperti diatur dalam revisi PP No. 1/ 2007 tentang fasilitas PPh untuk penanam modal di bidang-bidang tertentu, yaitu serat rayon, industri pengolahan susu, kertas berharga, serta sektor tekstil. Aktivitas investasi baik pada sektor industri manufaktur dan sektor lainnya merupakan kegiatan yang dihadapkan pada berbagai macam resiko yang sulit diprediksikan oleh investor. Untuk mengurangi kemungkinan resiko dan ketidakpastian yang terjadi, investor memerlukan berbagaiPage | 1

macam informasi, baik informasi yang diperoleh dari kinerja perusahaan maupun informasi lain yang relevan seperti kondisi ekonomi dan politik suatu negara. Investor penting menganalisis perkembangan kinerja perusahaan dalam menempatkan pemilihan investasi. Analisis fundamental merupakan alat yang dapat membantu untuk menilai investasi. Kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban finansialnya (Leverage Ratio) akan mempengaruhi besarnya laba yang akan dibagikan sebagai dividen kepada para pemegang saham. Semakin tinggi tingkat hutang yang dimiliki, maka beban bunga yang harus ditanggung juga akan semakin besar. Hal ini akan menyebabkan keuntungan yang diperoleh semakin kecil, sehingga berpengaruh pada rendahnya dividen yang mampu dibayarkan kepada pemegang saham. Semakin kecil rasio ini berarti semakin kecil jumlah pinjaman yang digunakan untuk membiayai aktiva perusahaan. Investasi pada sekuritas juga bersifat liquid (mudah diubah). Para pemilik modal harus memperhatikan cara memaksimalkan nilai perusahaan tersebut, nilai perusahaan merupakan ukuran keberhasilan atas pelaksanaan fungsi-fungsi keuangan. Penilaian prestasi suatu perusahaan dapat dilihat dari kemampuan perusahaan itu untuk menghasilkan laba. Laba perusahaan selain merupakan indikator kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban bagi para penyandang dananya juga merupakan elemen dalam penciptaan nilai perusahaan yang menunjukkan prospek perusahaan di masa yang akan datang. Tingkat profitabilitas perusahaan dapat diukur dari beberapa aspek, yaitu berdasarkan Return on Asset (ROA) dan Return on Equity (ROE). Profitabilitas menunjukkan bagaimana kemampuan perusahaan dalam menggunakan seluruh sumber daya yang dimiliki untuk menghasilkan laba selama periode tertentu. Laba yang besar belum tentu merupakan ukuran perusahaan telah bekerja dengan efisien. Efisiensi baru dapat diketahui apabila laba dibandingkan dengan kekayaan atau investasi yang digunakan untuk menghasilkan laba tersebut. Rasio profitabilitas berguna untuk mengukur hasil pelaksanaan operasi perusahaan karena rasio profitabilitas merupakan alat pembanding pada berbagai alternatif investasi yang sesuai dengan tingkat resiko. Profitabilitas akan menunjukkan kombinasi efek dari likuiditas, manajemen, dan utang pada hasil-hasil operasi. Profitabilitas merupakan hasil akhir dari sejumlah kebijakan dan keputusan yang dilakukan oleh perusahaan. Pentingnya profitabilitas dapat dilihat dengan

Page | 2

mempertimbangkan dampak yang berasal dari ketidakmampuan perusahaan mendapatkan laba yang maksimal untuk mendukung kegiatan operasionalnya. Penurunan profitabilitas biasanya berdampak pada penurunan harga saham. Informasi penting yang diperlukan investor yaitu kinerja keuangan perusahaan yang dapat dilihat dari analisis rasio. Investasi merupakan suatu komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya lainnya yang dilakukan pada saat ini dengan tujuan memperoleh sejumlah keuntungan di masa datang. Seorang investor membeli sejumlah saham saat ini dengan harapan memperoleh keuntungan dari kenaikan harga saham ataupun sejumlah dividen di masa yang akan datang. Tidak hanya itu, dilakukannya rasio perputaran persediaan juga dapat mengukur hubungan antara volume barang yang dijual dengan jumlah persediaan yang dimiliki selama periode berjalan. Persediaan menunjukkan tingkat kecepatan persediaan menjadi kas atau piutang dagang.

Page | 3

BAB II PEMBAHASAN

1. Karakteristik Ekonomi Perusahaan Gambaran Umum Perusahaan Nama Kode Alamat Kantor Alamat Email No. Telepon NPWP Situs Faks Tanggal IPO Papan Bidang Usaha Utama Sektor Sub Sektor Biro Administrasi Efek Sekretaris Korporat Nama Bambang Handoyo Direktur Nama Direktur Gautama Hartarto Johan Setiawan : Polychem Indonesia Tbk : ADMG : Jl. Daan Mogot Km. 21 Batu Ceper, Desa Poris Plawad, Kec. Cipondoh Tangerang, Banten

: [email protected] : 5512896 : 01.326.008.8-092.000 : www.gtpi.co.id : 5512196, 5583803 : 10/20/1993 12:00:00 AM : Pengembangan : Industri Pakaian Jadi dan Tekstil : MISCELLANEOUS INDUSTRY : TEXTILE, GARMENT : PT Datindo Entrycom : Email [email protected] : Jabatan Direktur Presiden Direktur Wakil Presiden Direktur Tidak Terafiliasi No No No. Telepon 5512896

Page | 4

Nama Direktur Hendra Soerijadi Jusup Agus Sayono Komisaris Nama Komisaris Bacelius Ruru, SH Martua Radja Panggabean Bustomi Usman Bambang Husodo Drs Havid Abdulgani Komite Audit : :

Jabatan Direktur Direktur Direktur

Tidak Terafiliasi No Yes

Jabatan Komisaris Presiden Komisaris Wakil Presiden Komisaris Komisaris Komisaris Komisaris

Independen No No No Yes Yes

Nama Komite Audit Mochamad Sanoesi Grace Subali Hartono Djojo Pemegang Saham Nama Pemegang Saham :

Jabatan Komite Audit Ketua Anggota Anggota

Tipe Saham

Jumlah Saham 66.941.800

Persentase Saham 17.21000

HSBC Trustee (Singapore) Lebih dari 5 % - Bukan Pemegang Limited Saham Pengendali PT Gajah Tunggal Tbk Primevantage Limited (EVI) PT Agung Ometraco Muda Lebih dari 5 % - Pemegang Saham Pengendali Lebih dari 5 % - Bukan Pemegang Saham Pengendali Lebih dari 5 % - Bukan Pemegang Saham Pengendali

1.124.280.000

28.91000

315.000.000

8.10000

422.761.559

10.87000

Page | 5

Nama Pemegang Saham PT Satya Mulia Gema Gemilang

Tipe Saham Lebih dari 5 % - Bukan Pemegang Saham Pengendali

Jumlah Saham 965.755.417

Persentase Saham 24.83000

Akuntan Publik : Nama Osman Bing Satrio dan Rekan Osman Ramli Satrio & Rekan Osman Bing Satrio dan Rekan Penandatanganan Bing Harianto, SE Direksi Alvin Ismanto, SE Periode 16-Mar-2007 31-Des-2008 31-Des-2009

Karakteristik usaha PT Polychem Indonesia Tbk. sesuai dengan pasal 3 Anggaran Dasar, ruang lingkup kegiatan Perseroan terutama meliputi industri pembuatan polyester chips, polyester filament, engineering plastik, engineering resin, ethylene glycol, polyester staple fiber dan petrokimia, pertenunan, pemintalan dan industri tekstil. Perseroan ini mulai berproduksi secara komersial pada tahun 1990. Produksi utamanya meliputi pembuatan polyester, petrokimia, dan benang ban. Cikal bakal PT Polychem Indonesia Tbk. sudah ada sejak 1986 dengan berdirinya PT Andayani Megah, produsen kain ban nilon, polyester, dan rayon. Sebagai salah satu perusahaan pemasok andalan dari industri ban, pada tahun 1991, perusahaan ini diakuisisi oleh PT Gajah tunggal Tbk. Dibawah PT Gajah tunggal Tbk inilah kemudian PT Polychem Indonesia Tbk. mulai berkembang. Tahun 1991 hingga 1996 bagi PT Polychem Indonesia Tbk. merupakan periode pertumbuhan melalui akuisisi. Pada tahun 1994, akusisi PT Filamendo Sakti membawa perusahaan masuk ke bisnis benang kain dan nilon. Sedangkan diversifikasi menuju industri petrokimia dilakukan dengan akuisisi pabrik polyester dan etilena glikol. Langkah terakhir inilah yang sekarang menjadi andalan PT Polychem Indonesia Tbk. dalam bersaing. Setelah tahun 1996, PT Polychem Indonesia Tbk. memilih untuk melakukan organic growth. Pada periode ini, selain menambah kapasitas produksi benang kain ban serta etilena glikol dengan pembangunan pabrik baru, PT Polychem Indonesia Tbk. juga memulai pembangunanPage | 6

pabrik karet sintetis dan pabrik etoksilat, dimana keduanya merupakan yang pertama di Indonesia. Dengan langkah-langkah inilah, PT Polychem Indonesia Tbk. tidak hanya sekedar sebagai pemasok industri ban saja, tetapi sudah menjadi andalan industri lainnya, seperti tekstil, aditif pelumas, dan minyak rem. Dengan tiga lini usaha utama, yaitu etilena glikol, polyester, dan benang nilon, maka PT Polychem Indonesia Tbk. merasa sudah saatnya melepas image-nya sebagai produsen bahan baku untuk pabrik Gajah Tunggal. Karena itulah, akhirnya perusahaan memutuskan untuk melakukan perubahan nama pada tahun 2005 menjadi PT Polychem Indonesia, dari sebelumnya PT Gajah Tunggal Petrochem Industries. Perubahan nama ini juga memperkuat komitmen perusahaan untuk fokus pada core competence dari perusahaan. Adapun sejarahnya PT Polychem Tbk hingga tahun 2006 adalah sebagai berikut. Tahun 1993 : Penawaran Umum Perdana (IPO) Pada tanggal 17 September 1993, Perusahaan memperoleh pernyataan efektif dari Ketua Bapepam melalui Surat No. S-1573/PM/1993 untuk melakukan penawaran umum atas 80 juta saham perusahaan kepada masyarakat. Pada tanggal 20 Oktober 1993 saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan tanggal 21 Oktober 1993 pada Bursa Efek Surabaya. Tahun 1994 : Pada tanggal 4 November 1994, Perusahaan memperoleh pernyataan efektif dari ketua Bapepam dengan surat No. S-1817/PM/1994 untuk melakukan Penawaran Umum Terbatas dengan HMETD sebesar 80 juta saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan Surabaya pada tanggal 25 Nopember 1996. Perseroan mengakuisisi PT Filamendo Sakti, sebuah perusahaan yang memproduksi benang kain ban nilon. Tahun 1996 : Melakukan Penawaran umum terbatas II dan Perseroan mendiversifikasikan usahanya ke bidang petrokimia, dengan mengakuisisi pabrik poliester dan etilena glikol yang sudah beroperasi serta memulai pembangunan pabrik karet sintetis pertama di Indonesia. Tahun 1997 : Perseroan menambah kapasitas produksi benang kain ban dan menyelesaikan pembangunan pabrik etilena glikol yang kedua serta memulai pembangunan pabrik poliester yang kedua.

Page | 7

Tahun 1998 : Perseroan mulai melaksanakan pembangunan pabrik etoksilat yang pertama di Indonesia dan menyelesaikan kontruksi pabrik karet sintetisnya. Tahun 1999 : Perseroan menyelesaikan pembangunan pabrik etoksilat bersamaan dengan pabrik yang kedua benang kain ban dan polyester. Tahun 2003 : Perseroan menandatangani kesepakatan penyelesaian hutang, dimana hutang hutang tersebut direstrukturisasi menjadi tiga Tranche. Tahun 2004 : Perseroan menjual aktiva tetap lini operasi kain ban dan karet sintetis serta dilakukan upaya peningkatan modal ditempatkan dan disetor penuh melalui pengeluaran saham baru tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu sejumlah 1.649.179.559 saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan Surabaya pada tanggal 21 Desember 2004. Tahun 2005 : Bulan Desember 2005, Perseroan mengganti namanya menjadi PT Polychem Indonesia Tbk. untuk mencerminkan fokus perusahaan dalam bisnis Poliester (Poly) dan Bahan Kimia yang berhubungan dengan poliester (Chem) dan kebanggaannya sebagai perusahaan di Indonesia. Tahun 2006 : Perseroan meningkatkan efisiensi biaya energi dan utilitas melalui kombinasi pemakaian tenaga listrik PLN, mesin diesel dan ketel uap berbahan bakar batu bara. Perusahaan juga mulai mengaplikasikan system ERP Oracle dan menerapkan penggunaan sistem manajemen sumber daya manusia (HRMS) untuk membantu meningkatkan daya saing perusahaan.

2. Strategi Perusahaan Menarik bila memperhatikan perjalanan PT Polychem Indonesia. Dimulai dari perusahaan dengan core competence bahan baku ban, perusahaan lalu memutuskan untuk fokus pada salah satu bagian saja, yaitu kain ban polyester. Dari fokus ini, lalu perusahaan mencoba berkembang dengan mengandalkan pada kompetensi itu, dengan akuisisi pabrik polyester (downstream) dan etilena glikol (upstream). Akuisisi pabrik benang kain dan nilon adalah usaha lain perusahaan untuk berkembang ke adjecent area yang berhubungan dengan filamen. Sebagai produsen mono etilena glikol (MEG) dan ethoxylate satu-satunya di Indonesia, dengan lebih dari setengah produksinya menyasar pasar ekspor, dapat menjadi indikatorPage | 8

keberhasilan PT Polychem Indonesia dalam melakukan pertumbuhan di luar core competence-nya. Jika PT Polychem Indonesia berhasil membangun dan menjaga sustainability bisnisnya di bidang polyester serta pada benang kain dan nilon, maka bisa dikatakan PT Polychem Indonesia merupakan contoh growing beyond the core yang berhasil di Indonesia. Dalam mengembangkan usahanya di bidang tekstil, PT Polychem Indonesia harus berhadapan dengan pesaing perusahaan tekstil lainnya, seperti PT Argo Pantes Tbk. PT Argo Pantes Tbk ini didirikan pada tahun 1975 dan berkembang khusus dalam industri tekstil dengan pengalaman lebih dari 30 tahun di industri terkait. Adapun profil perusahaan pesaing adalah sebagai berikut. Profil Perusahaan Alamat Kantor : PT Argo Pantes Terbuka : Wisma Argo Manunggal Lt.2 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 22 Jakarta 12930 Alamat Email No. Telepon Faks NPWP Tanggal IPO Papan Industri Utama Sektor Sub Industri Negara : http://www.amt.co.id : (021) 2520065 - (021) 2520068 : (021) 2520029 : 01.001.018.9-092.000 : 1/7/1991 12:00:00 AM : Pengembangan : Industri Pakaian Jadi dan Tekstil : Miscellaneous Industry : Textile, Garment : Indonesia

Biro Administrasi Efek : PT EDI INDONESIA Hasil produksi perusahaan PT Argo Pantes telah dipasarkan tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga hingga ke luar negeri, termasuk ke Asia, Eropa dan Amerika Serikat. PT Argo Pantes menggunakan kapas Amerika dan Australia serta kualitas unggul dari serat polyester. Pewarna dan alat bantu yang digunakan oleh perusahaan pun menggunakan merek ternama internasional seperti Dystar, Ciba, Clariant, dan BASF. Untuk menjamin kualitas produknya, PT Argo Pantes mengoperasikannya di laboratoriun pribadi terbaik dilengkapi dengan peralatan yang canggih di wilayah produksinya. Fasilitas produksinya dilengkapi denganPage | 9

500.000 spindle, mesin tenun, pencelupan, dan mesin finishing. Kualitas produknya telah memenuhi standar mutu sesuai dengan Farmakope Eropa. Sumber bahan baku dari perusahaan hanya menggunakan 100% kapas Australia dan Amerika serta menggunakan Automatic Fiber. Kemudian melakukan pengumpulan peralatan untuk menghisap noil sisir dari mesin penyisir Baling Press secara otomatis. Sumber bahan baku dan kualitasnya dijamin 100% menggunakan Hydrogen peroxide (H2O2) bleached (tanpa agen cerah optik).

Analisis SWOT a. Strengthnes Dalam menghadapi pesaingnya tersebut, PT Polychem Indonesia mengembangkan bidang manufacturing of engineering plastic, engineering resin, ethylene glycol, polyester chips, polyester staple fiber, polyester filaments, dan petrokimia sehingga dapat memperluas bidang usahanya dengan tetap mempertahankan kualitas tekstilnya dengan fokus pada bidang dalam memproduksi merajut, tenun, dan tekstil, selain pembuatan benang jaring ikan. Hal ini menunjang kemampuannya dalam memproduksi bahan baku tekstil. Bila menggunakan bahan baku sendiri maka kualitas produksinya dapat lebih terjamin. Perusahaan ini menggunakan strategi dengan mengoperasikan dua divisi, yakni Kimia dan Poliester. Di bawah divisi kimia, pengembangan dalam memproduksi Etilen Glikol melalui in-house plant. Perseroan meningkatkan efisiensi biaya energi dan utilitas melalui kombinasi pemakaian tenaga listrik PLN, mesin diesel, dan ketel uap berbahan bakar batu bara. Perusahaan juga mulai mengaplikasikan system ERP Oracle dan menerapkan penggunaan sistem manajemen sumber daya manusia untuk membantu meningkatkan daya saing perusahaan. b. Weakness PT Polychem Indonesia tidak menggunakan pewarna dan alat bantu dengan merek ternama internasional seperti Dystar, Ciba, Clariant, dan BASF. Fasilitas produksinya belum dilengkapi dengan 500.000 spindle. Belum ada jaminan kualitasnya yang menggunakan Hydrogen peroxide (H2O2) bleached (tanpa agen cerah optik). c. OpportunityPage | 10

Strategi perusahaan PT Polychem dalam menjaga kualitasnya sudah cukup baik dan mampu bersaing di pasar industri tekstil. Namun, demi memperluas pengembangan usahanya maka PT Polychem Tbk bersepakat dengan investor Jepang sebagai mitra strategis. Kesepakatan ini, dilatarbelakangi oleh tren peningkatan penjualan ban kendaraan untuk tujuan ekspor. Terlebih, usai ditutupnya impor ban dari China oleh Amerika, Eropa dan Afrika. Dengan demikian produsen bahan baku ban macam ADMG sangat diuntungkan. d. Treats Banyaknya perusahaan tekstil yang berkembang di Indonesia sehingga PT Polychem harus terus mempertahankan identitas dan keunikan hasil produksinya. Perusahaanperusahaan tekstil yang berkembang juga telah mulai mengambil pangsa pasar PT Polychem di luar negeri, sehingga ekspor yang dilakukan mulai berkurang.

3. Assess Kualitas dari Data Keuangan Perusahaan Demi mengetahui kualitas dari data keuangan perusahaan maka perlu melakukan berbagai macam perhitungan dengan menggunakan beberapa analisis berikut. a. Comparative financial statement analysis b. Common-size financial statement analysis c. Analisis likuiditas d. Analisis aktivitas e. Analisis solvabilitas f. Return on investments g. Analisis operating performance

a. Comparative financial statement analysis NERACA2006 Rp '000 AKTIVA Aset Lancar Kas dan setara kas Investasi sementara 30.416.180 80.697.123 87.985.596 88.149.846 162.076.044 98.873.334 118.541.427 138.663.312 2007 Rp '000 2008 Rp '000 2009 Rp '000

Page | 11

Piutang usaha Persediaan Uang muka Pajak dibayar dimuka Biaya dibayar dimuka Jumlah Aset Lancar Aset Tidak Lancar Accounts receivable from related party Aset tetap Uang muka pembelian aktiva tetap Lain-lain Jumlah Aset Tidak Lancar JUMLAH AKTIVA KEWAJIBAN DAN EKUITAS Kewajiban Lancar Hutang usaha Hutang pajak Hutang dividen Biaya yang masih harus dibayar Uang muka penjualan Hutang jangka panjang yang jatuh tempo dalam 1 tahun Jumlah Kewajiban Lancar Kewajiban Tidak Lancar Kewajiban pajak tangguhan Hutang jangka panjang Hutang kepada pihak yang mempunyai hubungan istimewa Kewajiban imbalan pasca kerja Goodwill negatif - bersih Jumlah Kewajiban Tidak Lancar Hak Minoritas atas Aset Bersih Anak Perusahaan Ekuitas Jumlah Kewajiban Ekuitas Modal saham Agio saham Selisih nilai transaksi restrukturisasi entitas sepengendali Selisih transaksi perubahan ekuitas anak perusahaan Laba (rugi) belum direalisasi Defisit

401.925.297 471.406.849 150.840.362 258.554.918 3.332.503 1.397.173.232 13.012.120 2.573.588.489 3.293.381 2.589.893.990 3.987.067.222

500.734.769 664.372.678 92.084.269 119.879.329 2.393.776 1.555.600.263 4.104.416 2.436.374.865 162.117.417 3.143.079 2.605.739.777 4.161.340.040

422.857.957 535.380.577 77.591.998 101.713.340 15.936.730 1.414.429.980 117.050.169 2.217.190.137 103.878.085 3.381.750 2.441.500.141 3.855.930.121

458.121.108 542.528.387 58.603.511 96.741.051 5.454.557 1.418.653.353 104.000.177 2.094.961.771 100.046.506 2.210.340 2.301.218.794 3.719.872.147

157.992.657 2.472.276 130.348 17.541.304 20.183.025 252.792.377 451.111.987 199.348.080 1.352.791.173 641.238.456 89.006.217 1.027.806 2.283.411.732 1.323.200 2.734.523.719 1.944.589.780 65.000.000 442.841.881 105.615.407 7.319.171 (1.314.145.936)

227.480.165 2.381.545 130.348 59.567.757 28.064.650 374.890.493 692.514.958 185.037.568 1.419.721.176 641.238.456 79.227.936 899.604 2.148.864.574 829.637 2.841.379.532 1.944.589.780 65.000.000 442.841.881 105.615.407 17.253.103 (1.256.169.300)

96.635.771 3.299.610 130.348 96.617.969 4.718.238 1.054.595.096 1.435.701.285 119.369.434 568.430.303 648.455.862 71.346.600 771.401 1.408.373.600 693.422 2.844.074.885 1.944.589.780 65.000.000 442.841.881 105.615.407 (27.329.327) (1.519.555.927)

135.794.892 3.414.261 130.348 101.456.044 9.392.557 1.049.737.353 1.299.925.455 128.807.371 470.483.049 648.455.862 81.223.054 643.198 1.329.612.534 655.08 2.629.537.989 1.944.589.780 65.000.000 442.841.881 105.615.407 (2.623.350) (1.465.744.640)

Page | 12

Jumlah Ekuitas JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS

1.251.220.303 3.987.067.222

1.319.130.871 4.161.340.040

1.011.161.814 3.855.930.121

1.089.679.078 3.719.872.147

Dengan memperhatikan neraca tersebut di atas maka dapat diperoleh informasi mengenai perkembangan keuangan PT Polychem Indonesia sejak tahun 2006 yakni jumlah kas terus meningkat hanya saja ketika di tahun 2009 mengalami penurunan. Jumlah hutangnya pun mengalami fluktuasi namun di akhir tahun 2009 jumlahnya lebih rendah dari tahun 2006, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan sangat menekan peningkatan hutang. Untuk total asetnya terus mengalami peningkatan hingga tahun 2007 dan kemudian mengalami penurunan hingga tahun 2009. LAPORAN LABA RUGI2006 Rp '000 Penjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Usaha Penghasilan (Beban) Lain-lain Pemulihan (penyisihan) penurunan nilai persediaan Penghasilan bunga Keuntungan (kerugian) kurs mata uang asing Beban bunga dan keuangan Penghasilan (Beban) Lain-lain - Bersih Laba (Rugi) sebelum Pajak Manfaat (Beban) Pajak Laba (Rugi) sebelum hak minoritas atas rugi bersih anak perusahaan Hak minoritas atas rugi bersih anak perusahaan Laba (Rugi) - Bersih Laba (Rugi) per saham dasar (12.236.637) 4.226.311 84.410.098 (24.572.144) 18.229.022 (233.328.328) (33.638.507) (266.966.835) 2.899 (266.963.936) (69) 1.496.161 839.378 (45.484.476) (32.843.677) (51.843.970) 43.172.561 14.310.512 57.483.073 493.563 57.976.636 15 (51.608.842) 5.707.908 (173.768.771) (44.642.616) (385.252.524) (329.190.976) 65.668.134 (263.522.842) 136.215 (263.386.627) (68) 10.791.730 136.199.107 (36.484.683) 99.663.191 74.848.973 (21.076.028) 53.772.945 38.342 53.811.287 14 3.258.933.569 3.484.596.990 (225.663.421) 91.549.594 (317.213.015) 2007 Rp '000 3.858.495.710 3.629.068.425 229.427.285 134.410.754 95.016.531 2008 Rp '000 4.002.532.044 3.822.528.643 180.003.401 123.941.853 56.061.548 2009 Rp '000 3.142.960.044 3.086.607.608 56.352.436 81.166.654 (24.814.218)

Dengan memperhatikan laporan laba rugi tersebut di atas maka dapat diperoleh informasi mengenai perkembangan keuangan PT Polychem Indonesia sejak tahun 2006 yakni jumlah penjualan terus meningkat hanya saja ketika di tahun 2009 mengalami penurunan. Namun, laba bersih perusahaan mengalami fluktuasi yang cukup signifikan. Penyajian laporan laba rugi tersebut menunjukkan bahwa perusahaan pernah mengalami kerugian yang cukup tinggi pada tahun 2006 dan 2008. Menurut asumsi saya, kerugian yang terjadiPage | 13

pada tahun 2008 ini disebabkan karena terjadinya krisis ekonomi global sehingga penjualan di dalam negeri dan ekspornya mengalami penurunan drastis. Namun, ketika di tahun 2009 perusahaan kembali mengalami pemulihan dan kondisi ekonominya dapat lebih baik dibandingkan tahun 2008. b. Common-size financial statement analysis Common size analysis bertujuan menganalisis laporan keuangan untuk satu periode tertentu dengan cara membandingkan pos yang satu dengan pos lainnya. Perbandingan tersebut dilakukan dengan menggunakan persentase di mana salah satu pos ditetapkan sebagai patokan 100%. NERACA2006 AKTIVA Aset Lancar Kas dan setara kas Investasi sementara Piutang usaha Persediaan Uang muka Pajak dibayar dimuka Biaya dibayar dimuka Jumlah Aset Lancar Aset Tidak Lancar Accounts receivable from related parties Aset tetap Uang muka pembelian aktiva tetap Lain-lain Jumlah Aset Tidak Lancar KEWAJIBAN DAN EKUITAS Kewajiban Lancar Hutang usaha Hutang pajak Hutang dividen Biaya yang masih harus dibayar Uang muka penjualan Hutang jangka panjang yang jatuh tempo dalam 1 tahun 2007 2008 2009

0,76 2,02 10,08 11,82 3,78 6,48 0,08 35,04 0,32 64,55 0 0,08 64,96 100,00

2,11 2,12 12,03 15,97 2,21 2,88 0,06 37,38 0,10 58,55 3,90 0,08 62,62 100,00

4,20 2,56 10,97 13,88 2,01 2,64 0,41 36,68 3,04 57,50 2,69 0,09 63,32 100,00

3,19 3,73 12,32 14,58 1,58 2,60 0,15 38,14 2,80 56,32 2,69 0,06 61,86 100,00

3,96 0,06 0,003 0,44 0,51 6,34

3,96 0,06 0,003 0,44 0,51 6,34

2,51 0,09 0,003 2,51 0,12 27,35

3,65 0,09 0,004 2,73 0,25 28,22 Page | 14

Jumlah Kewajiban Lancar Kewajiban Lancar Kewajiban pajak tangguhan Hutang jangka panjang Hutang kepada pihak yang mempunyai hubungan istimewa Kewajiban imbalan pasca kerja Goodwill negatif - bersih Jumlah Kewajiban Tidak LancarHak Minoritas atas Aset Bersih Anak Perusahaan Ekuitas

11,31 5,00 33,93 16,08 2,23 0,03 57,27 0,03 68,58 48,77 1,63 11,11 2,65 0,18 (32,96) 31,38 100,00

11,31 4,45 34,12 15,41 1,90 0,02 51,64 0,02 68,28 46,73 1,56 10,64 2,54 0,41 (30,19) 31,70 100,00

37,23 3,10 14,74 16,82 1,85 0,02 36,52 0,02 73,76 50,43 1,69 11,48 2,74 (0,71) (39,41) 26,22 100,00

34,95 3,46 12,65 17,43 2,18 0,02 35,74 0,02 70,69 52,28 1,75 11,90 2,84 (0,07) (39,40) 29,29 100,00

Jumlah Kewajiban Ekuitas Modal saham Agio saham Selisih nilai transaksi restrukturisasi entitas sepengendali Selisih transaksi perubahan ekuitas anak perusahaan Laba (rugi) belum direalisasi Defisit Jumlah Ekuitas JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS

Jumlah kewajiban dan ekuitasnya mengalami fluktuasi yang signifikan. LAPORAN LABA RUGIPenjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Usaha Penghasilan (Beban) Lain-lain Pemulihan (penyisihan) penurunan nilai persediaan Penghasilan bunga Keuntungan (kerugian) kurs mata uang asing Beban bunga dan keuangan Penghasilan (Beban) Lain-lain - Bersih Laba (Rugi) sebelum Pajak Manfaat (Beban) Pajak Laba (Rugi) sebelum Hak Minoritas atas Rugi Bersih Anak Perusahaan Hak Minoritas atas Rugi Bersih Anak Perusahaan 100,00 106,92 (6,92) 2,81 (9,73) (0,38) 0,13 2,59 (0,75) 0,56 (7,16) (1,03) (8,19) 0,0001 100,00 94,05 5,95 3,48 2,46 0,04 0,02 (1,18) (0,85) (1,34) 1,12 0,37 1,49 0,01 100,00 95,50 4,50 3,10 1,40 (1,29) 0,14 (4,34) (1,12) (9,63) 8,22 1,64 (6,58) 0,003 100,00 98,21 1,79 2,58 (0,79) 0 0,34 4,33 (1,16) 3,17 2,38 (0,67) 1,71 0,001 Page | 15

Laba (Rugi) bersih

(8,19)

1,50

(6,58)

1,71

Laba kotornya mengalami fluktuasi yang signifikan dan cederung mengalami penurunan. Hal terburuknya adalah ketika perusahaan mengalami kerugian yang signifikan di tahun 2006 dan 2008. Namun, keberhasilan PT Polychem di tahun 2009 cukup baik terbukti dengan dihasilkannya laba bersih di akhir tahun 2009. c. Analisis likuiditas Adapun perhitungannya menggunakan rasio-rasio berikut. Current ratio

Current ratio

2007 2,25

2008 0,99

2009 1,09

Current ratio berfluktuasi dan mengalami penurunan drastis pada tahun 2008 kemudian kembali meningkat pada tahun 2009. Hal ini berarti kemampuan aktiva lancar perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek kurang baik. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan perusahaan tekstil sejenis yakni PT Argo Pantes maka perbandingannya adalah sebagai berikut. Data ini menggunakan data laporan keuangan pada tahun 2009. Current ratio PT Polychem Indonesia 1,091 PT Argo Pantes 0,651 Keterangan PT Polychem lebih tinggi

Dari perbandingan di atas menunjukkan kemampuan PT Polychem Indonesia dalam menggunakan aktiva lancarnya guna membayar kewajiban jangka pendek lebih baik daripada PT Argo Pantes.

Acid-test ratio

2007 2008 2009 Acid test ratio 0,98 1,52 1,59 Acid test ratio terus mengalami peningkatan sejak tahun 2007 hingga tahun 2009. Hal ini berarti kemampuan kas perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek cukupPage | 16

baik. Ada kecenderungan yang berbeda antara acid test ratio dan current ratio, saya mengasumsikan bahwa piutang dan kas yang dimiliki perusahaan mampu membayar kewajiban jangka pendeknya dengan baik dan lancar. Namun, secara keseluruhan total aset lancar tidak terlalu baik untuk membayar kewajiban jangka pendeknya dikarenakan masih cukup banyak persediaan yang menumpuk akibat penjualan yang tidak terlalu baik pada tahun 2008. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut. Acid-test ratio PT Polychem Indonesia 0,49 PT Argo Pantes 0,23 Keterangan PT Polychem lebih tinggi

Dari perbandingan di atas menunjukkan kemampuan PT Polychem Indonesia dalam menggunakan kas, investasi sementara, dan piutang guna membayar kewajiban jangka pendek lebih baik daripada PT Argo Pantes.

d. Analisis aktivitas Adapun perhitungannya menggunakan rasio-rasio berikut. Collection period

Collection period

2007 42,11 hari

2008 41,54 hari

2009 50,45 hari

Collection period berfluktuasi dan cenderung mengalami peningkatan , berarti perputaran piutang perusahaan kurang baik karena waktu perusahaan dalam melakukan penagihan atas piutang usahanya mengalami hambatan. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut. Collection period PT Polychem Indonesia 43,73 hari PT Argo Pantes 32,29 hari Keterangan PT Polychem lebih tinggi

Kemampuan PT Polychem Indonesia dalam melakukan penagihan piutangnya lebih buruk daripada PT Argo Pantes.

Page | 17

Day to sale inventory

2007 2008 2009 Days to sale inventory 56,33 hari 56,50 hari 62,86 hari Days to sale inventory cenderung mengalami peningkatan, hal ini berarti terjadi hambatan dalam melakukan penjualannya, sehingga PT Polychem kurang baik dalam melakukan penjualannya sehingga penjualannya cenderung mengalami penurunan. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.Days to sale inventory PT Polychem Indonesia 62,86 hari PT Argo Pantes Keterangan 63,35 hari PT Polychem lebih rendah

Kemampuan PT Polychem Indonesia dalam melakukan penjualan atas persediaannya lebih baik daripada PT Argo Pantes.

e. Analisis solvabilitas Total debt to equity

Total debt to equity

2007 2,15

2008 2,81

2009 2,41

Total debt to equity menggambarkan perbandingan hutang dengan ekuitas dalam pendanaan perusahaan dan menunjukkan kemampuan modal sendiri dalam memenuhi kewajibannya. Dari perbandingan di atas dapat dilihat bahwa total debt to equity PT Polychem Indonesia mengalami fluktuasi (meningkat drastis pada tahun 2008 dan kembali mengalami penurunan pada tahun 2009). Hal ini berarti pada akhir tahun 2009 PT Polychem Indonesia mengalami peningkatan dalam modal sehingga kemampuan modal PT Polychem Indonesia dalam memenuhi kewajibannya cukup baik. Peningkatan kewajiban akan mempengaruhi besar kecilnya laba bersih termasuk laba yang dibayarkan karena kewajiban lebih diprioritaskan. Semakin tinggi hutang semakin rendah nilai saham perusahaan.Page | 18

Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009 ) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.

Ratio Total debt to equity

PT Polychem Indonesia 2,41

PT Argo Pantes Keterangan 38,786 PT Polychem lebih rendah

Dari perbandingan di atas dapat dilihat bahwa total debt to equity PT Polychem Indonesia lebih rendah. Hal ini menunjukkan kemampuan modal PT Polychem Indonesia lebih baik daripada PT Argo Pantes.

Long-term debt to equity

Long-term debt to equity

2007 1,08

2008 0,56

2009 0,43

Long-term debt to equity menggambarkan perbandingan hutang jangka panjang dengan ekuitas dalam pendanaan perusahaan dan menunjukkan kemampuan modal sendiri dalam memenuhi kewajibannya. Dari perbandingan di atas dapat dilihat bahwa long-term debt to equity PT Polychem Indonesia cenderung mengalami penurunan. Hal ini berarti, PT Polychem Indonesia mengalami peningkatan dalam modal sehingga kemampuan modal PT Polychem Indonesia dalam memenuhi kewajibannya cukup baik dan mengalami penurunan dalam hutang jangka panjangnya. Ini juga menunjukkan semakin tinggi nilai saham perusahaan karena nilai hutangnya semakin rendah.

Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.Long-term debt to equity PT Polychem Indonesia 0,432 PT Argo Pantes 8,365 Keterangan PT Polychem lebih rendah

Dari perbandingan di atas dapat dilihat bahwa long-term debt to equity PT Polychem Indonesia lebih rendah. Hal ini menunjukkan kemampuan modal PT Polychem Indonesia lebih baik daripada PT Argo Pantes dan hutang jangka panjangnya PT Polychem Indonesia diasumsikan lebih rendah dari PT Argo Pantes.Page | 19

f. Return on investments Return on investments di sini menggunakan dua perhitungan yakni dengan menghitung return on assets dan menghitung return on common equity. Return on assets

Return on assets

2007 1,38%

2008 -6,83%

2009 1,45%

Return on asset (ROA) berfluktuasi dan cenderung mengalami naik turun dari tahun ke tahun. ROA mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dengan penggunaan keseluruhan aktiva perusahaan yang dimiliki. Dari perbandingan di atas dapat dilihat bahwa Return on Assets (ROA) PT Polychem Indonesia mengalami minus pada tahun 2008 dikarenakan krisis ekonomi global sehingga total asetnya mengalami penurunan.

Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.Ratio Return on assets PT Polychem Indonesia 1,44% PT Argo Pantes -5,18% Keterangan PT Polychem lebih tinggi

PT Polychem Indonesia lebih tinggi. Data di atas menunjukkan bahwa kemampuan PT Polychem Indonesia dalam menghasilkan keuntungan dengan penggunaan keseluruhan aktiva perusahaan yang dimiliki lebih baik daripada PT Argo Pantes.

Return on common equity

2007 2008 2009 Return on common equity 4,51 % -22,61 % 5,12 % Return on Equity (ROE) mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba dari ekuitas yang dimiliki. Data di atas menunjukkan bahwa kemampuan PT Polychem Indonesia dalam menghasilkan laba dari ekuitas yang dimilikinya mengalami fluktuasi,Page | 20

yakni mengalami penurunan drastis pada tahun 2008 dikarenakan krisis ekonomi global tersebut. Pada tahun 2008 PT Polychem Indonesia memperoleh kerugian sehingga mengalami ROE yang defisit. Namun, pada tahun 2009 PT Polychem Indonesia kembali memulihkan penjualan dan siklus operasinya sehingga dapat kembali memperoleh laba dan ROE-nya kembali meningkat.

Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.Return on common equity PT Polychem Indonesia 0,0512 PT Argo Pantes Keterangan -1,015 PT Polychem lebih tinggi

Data di atas menunjukkan bahwa kemampuan PT Polychem Indonesia dalam menghasilkan laba dari ekuitas yang dimiliki lebih baik daripada PT Argo Pantes.

g. Analisis operating performance Gross profit margin

Gross profit margin

2007 0,059

2008 0,045

2009 1,018

Gross profit margin berfluktuasi dan cenderung mengalami peningkatan yang samgat dratis dari tahun 2008 menuju tahun 2009. Ini menunjukkan penjualan di tahun 2009 mengalami peningkatan yang signifikan dibandingkan pada tahun 2008.

Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut. Gross profit margin PT Polychem Indonesia 0,0179 PT Argo Pantes -10,9322 Keterangan PT Polychem lebih tinggi

Perbandingan data keuangan antara PT Polychem Indonesia dan PT Argo Pantes menghasilkan kesimpulan bahwa gross profit margin PT Polychem lebih tinggi, berarti bahwa penjualan dan laba yang dihasilkan PT Polychem baik dibandingkan dengan PT Argo Pantes.

Page | 21

Operating profit margin ( ) 2007 2,46% 2008 1,40% 2009 -0,78%

Operating profit margin

Operating Profit Margin cenderung mengalami penurunan hingga mencapai di bawah normal. Ini menunjukkan penjualan yang tinggi tidak disertai dengan peningkatan income dari operasi perusahaan sehingga operating profit margin mengalami defisit di akhir tahun 2009. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.Ratio Operating profit margin PT Polychem Indonesia 0,79 % PT Argo Pantes 16,8 % Keterangan PT Polychem lebih rendah

Perbandingan data keuangan antara PT Polychem Indonesia dan PTArgo Pantes menghasilkan kesimpulan bahwa operating profit margin PT Polychem lebih rendah. Hal ini saya asumsikan bahwa penjualan tinggi di perusahaan PT Polychem tidak disertai dengan pendapatan yang tinggi, namun di PT Argo Pantes mengalami kenaikan pada pendapatannya disertai dengan penjualannya yang tidak meningkat pesat seperti pada PT Polychem di tahun 2009.

Net profit margin

Net profit margin

2007 1,50%

2008 -6,58%

2009 1,71%

Semakin tingginya tingkat perputaran persediaan menyebabkan perusahaan semakin cepat dalam melakukan penjualan barang dagang sehingga akan memperbesar laba operasi dan pada akhirnya akan meningkatkan laba bersih. Net income mencerminkan pengembalian kepada pemegang ekuitas untuk periode bersangkutan. Laba perusahaan

Page | 22

yang tinggi belum tentu menunjukkan profitabilitas yang tinggi, tetapi profitabilitas yang tinggi memastikan bahwa laba yang dihasilkan tinggi. Net Profit Margin PT Polychem berfluktuasi dan cenderung mengalami penurunan yang sangat dratis hingga mencapai di bawah normal pada tahun 2008. Hal ini dikarenakan pada tahun 2008 PT Polychem Indonesia mengalami kerugian besar akibat terkena dampak dari krisis ekonomi global. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut. Ratio Net profit margin PT Polychem Indonesia 1,71 % PT Argo Pantes Keterangan -10,0 % PT Polychem lebih tinggi

Perbandingan data keuangan antara PT Polychem Indonesia dan PTArgo Pantes menghasilkan kesimpulan bahwa net profit margin PT Polychem lebih tinggi, berarti bahwa laba yang dihasilkan PT Polychem baik. h. Analisis asset utilization Cash turnover

2007 2008 2009 Cash turnover 65,18 32,01 22,40 Perputaran kas PT Polychem cenderung mengalami. Hal ini berarti penjualan perusahaan dalam kondisi yang meningkat diikuti dengan peningkatan nilai kas dan setara kas perusahaan. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut. Ratio Cash turnover PT Polychem Indonesia 22,40 PT Argo Pantes Keterangan 49,498 PT Polychem lebih rendah

Perbandingan data keuangan antara PT Polychem Indonesia dan PTArgo Pantes menghasilkan kesimpulan bahwa cash turnover PT Polychem lebih rendah. Accounts receivable turnover

Page | 23

Accounts receivable turnover

2007 8,55

2008 8,67

2009 7,14

Accounts receivable turnover berfluktuasi dan cenderung mengalami penurunan di tahun 2009. Hal ini menunjukkan perputaran piutang perusahaan cukup baik ketika berjalan dari tahun 2007 hingga 2009 awal, namun mengalami penurunan di akhir tahun 2009. Jika perusahaan ini dibandingkan dengan PT Argo Pantes (sesuai data laporan keuangan pada tahun 2009) maka perbandingannya adalah sebagai berikut.Ratio Accounts receivable turnover PT Polychem Indonesia 8,23 PT Argo Pantes Keterangan 11,148 PT Polychem lebih rendah

Perbandingan data keuangan antara PT Polychem Indonesia dan PTArgo Pantes menghasilkan kesimpulan bahwa cash turnover PT Polychem lebih rendah. a. Inventory turnover

Inventory turnover

2007 6,39

2008 6,37

2009 5,73

Inventory turnover mengalami penurunan, hal ini berarti penjualan perusahaan dalam kondisi yang kurang baik sehingga perputaran persediaan rendah. Semakin rendahnya tingkat perputaran persediaan, menyebabkan PT Polychem semakin lambat dalam

melakukan penjualan barang dagang sehingga akan memperkecil laba operasi dan pada akhirnya akan menurunkan laba bersih. Inventory turnover PT Polychem Indonesia PT Argo Pantes Keterangan 5,73 5,68 PT Polychem lebih tinggi

Dari perbandingan data di atas, dapat disimpulkan bahwa Inventory turnover PT Polychem lebih tinggi daripada PT Argo Pantes menunjukkan bahwa perolehan laba PT Polychem lebih baik dan lebih tinggi daripada PT Argo Pantes dikarenakan inventory turnover-nya cepat. Total asset turnover

Page | 24

Total asset turnover

2007 0,95

2008 0,998

2009 0,83

Total Asset Turnover mengalami fluktuasi, yakni meningkat pada tahun 2008, tetapi kemudian mengalami penurunan yang signifikan di tahun 2009. Hal ini saya asumsikan terjadi penjualan yang tinggi namun disertai dengan usaha melakukan investasi atau pembelian fixed asset yang lebih tinggi daripada perubahan penjualannya. Ratio Total assets turnover PT Polychem Indonesia 82,97 % PT Argo Pantes 47,4 % Keterangan PT Polychem lebih tinggi

Page | 25

BAB III PENUTUP

1. Kesimpulan Laba atau profit merupakan salah satu tujuan utama berdirinya suatu perusahaan. Jika laba tidak terpenuhi secara signifikan maka perusahaan akan sulit untuk going concern dan sulit dalam menjalankan tanggung jawab sosialnya. Laba yang menjadi tujuan utama perusahaan dapat dicapai maksimal dengan penjualan barang atau jasa. Namun, kelangsungan going concern juga sangat dipengaruhi oleh profitabilitas. Profitabilitas menunjukkan bagaimana kemampuan perusahaan dalam menggunakan seluruh sumber daya yang dimiliki untuk menghasilkan laba selama periode tertentu. Laba yang besar belum tentu merupakan ukuran perusahaan telah bekerja dengan efisien. Profitabilitas merupakan hasil akhir dari sejumlah kebijakan dan keputusan yang dilakukan oleh perusahaan dan menunjukkan kombinasi efek dari likuiditas, manajemen, dan utang pada hasil-hasil operasi. Usaha yang sering dilakukan oleh perusahaan adalah meningkatkan penjualan persediaan sehingga perputaran barang juga meningkat. Persediaan merupakan salah satu pos aktiva yang cukup penting karena memiliki nilai yang cukup besar. Dengan adanya pengelolaan persediaan yang baik maka perusahaan dapat mengubah persediaan yang tersimpan menjadi laba. Semakin tinggi perputaran persediaan barang maka semakin tinggi biaya yang dapat ditekan sehingga semakin besar perolehan laba suatu perusahaan. Dari analisis yang dilakukan atas dua perusahaan sejenis yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia sesuai dengan data Laporan Keuangan Tahun 2009 dapat disimpulkan bahwa PT Polychem Indonesia Tbk. memiliki tingkat profitabilitas yang lebih baik daripada PT Argo Pantes TBk. Adanya analisis atas rasio-rasio tersebut di atas yang dominan menunjukkan rasio profitabilitas PT Polychem Indonesia lebih baik daripada PT Argo Pantes berarti bahwa kinerja perusahaan PT Polychem Indonesia baik di bidang tekstil. Hal ini menunjukkan bahwa PT Polychem Indonesia Tbk. yang bergerak dalam perusahaan tekstil mampu bertahan dan melangsungkan usahanya meskipun sempat mengalami dampak dari krisis global di tahun 2008. Kemampuan PT Polychem Indonesia Tbk. dalam menggunakan seluruh sumber daya yang dimiliki untuk menghasilkan laba selama tahunPage | 26

2009 cukup baik dibandingkan dengan PT Argo Pantes Tbk. yakni mencapai 5, 12% (PT Argo Pantes Tbk. hanya mencapai -1,015). Selain itu, kemampuan PT Polychem Indonesia dalam menghasilkan keuntungan dengan penggunaan keseluruhan aktiva perusahaan yang dimiliki juga dinilai baik dengan pencapaian hingga 1,44%.

2. Saran Dalam menghadapi krisis keuangan global yang terjadi dan persaingan yang ketat dalam industri tekstil, pihak manajemen perusahaan dan anak perusahaan sebaiknya tetap melakukan langkah-langkah strategi sebagai berikut. Diversifikasi produk dengan mengutamakan penjualan untuk produk-produk yang memiliki margin yang tinggi seperti Ethoxylate dan DTY. Efisiensi biaya. Mencari pangsa pasar baru baik dalam maupun luar negeri. Melanjutkan negosiasi dengan pemegang wesel bayar.

Bagi para investor, diharapkan analisis keuangan PT Polychem Indonesia Tbk. ini dapat sebagai tambahan bahan evaluasi dalam proses pengambilan keputusan dalam menginvestasikan dana yang dimiliki terhadap saham -saham pada emiten yang go public.

Page | 27