bab i pendahuluan - sinta.unud.ac.id stimulasi deteksi dan intervensi dini tumbuh kembang ......

Click here to load reader

Download BAB I PENDAHULUAN - sinta.unud.ac.id Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang ... Memberikan data sebagai acuan sekolah yang ... 2013 ‌Stimulasi, Deteksi dan Intervensi

Post on 18-Feb-2018

218 views

Category:

Documents

3 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Gangguan mental dan emosional adalah salah satu jenis gangguan

    perkembangan pada anak. Gangguan ini merupakan semua gangguan mental

    yang dapat terdiagnosis dan berawal pada masa kanak-kanak, meliputi attention-

    deficit/hyperactivity disorder (ADHD), Tourette syndrome, gangguan perilaku,

    gangguan mood dan kecemasan, gangguan spektrum autisme, gangguan

    pemakaian substansi, dan lain-lain (CDC, 2013).

    Gangguan perkembangan dan perilaku ini merupakan masalah yang sering

    ditemukan di masyarakat. Diperkirakan 12%-16% anak-anak mengalami

    gangguan perkembangan dan perilaku di Amerika Serikat (Windiani dkk, 2010).

    Menurut National Institute of Mental Health, 2009, gangguan mental dan

    emosional mengenai 10-15% dari total jumlah anak-anak di dunia. Selain itu,

    11,9% anak ditemukan mengalami gangguan perkembangan berdasarkan hasil

    pelayanan Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang (SDIDTK)

    pada 500 anak dari lima Wilayah DKI Jakarta (DEPKES RI, 2010).

    Menurut WHO gangguan mental ini adalah salah satu penyebab awal dari

    disability worldwide. Tiga dari sepuluh penyebab awal dari disability pada orang

    umur 15-44 tahun adalah gangguan mental dan yang berhubungan dengan

    gangguan mental (Merikangas dkk, 2009) sedangkan prevalensi nasional di

    Indonesia berdasarkan Riskesdas 2007, gangguan mental emosional pada

  • 2

    penduduk umur >15 tahun mencapai 11,6% (berdasarkan Self Reported

    Questionnarie) (BALITBANGKES RI, 2008). Beberapa penelitian menyebutkan

    gangguan yang muncul pada saat dewasa justru paling sering bermula pada saat

    masa kanak-kanak dan remaja (Merikangas dkk, 2009) (CDC, 2013).

    Kurang awasnya orang tua terhadap gejala-gejala gangguan ini akan membuat

    terlambatnya penanganan dan prognosis yang lebih buruk pada anak.

    Keterlambatan perkembangan karena gangguan mental dan emosional pada bayi

    dan anak-anak tersebut akan berpengaruh pada kehidupan sosial, kesulitan

    belajar, dan lain-lain (Merikangas dkk, 2009). Oleh karena itu, diperlukan

    skrining dini dan diagnosis dini untuk gangguan tersebut.

    Kuisioner Masalah Mental dan Emosional (KMME) adalah salah satu tes

    skrining dini yang dapat digunakan untuk gangguan mental dan emosional yang

    ditujukan untuk anak berusia 3-6 tahun. Kuisioner Masalah Mental dan

    Emosional belum dapat mendiagnosis anak tersebut terkena gangguan mental dan

    emosional atau tidak, namun dapat mensuspek anak tersebut (DEPKES RI,

    2013). Dengan skrining ini orang tua dapat segera menindak lanjuti hasilnya,

    misalnya, jika anak tersebut suspek mengalami gangguan mental dan emosional,

    orang tua dapat segera konsultasi ke dokter anak untuk penegakkan diagnosis.

    Belum banyak penelitian mengenai gangguan mental dan emosional secara

    menyeluruh terutama pada anak di Indonesia. Padahal dengan faktor risiko yang

    banyak ditemukan saat ini, misalnya jenis kelamin, jumlah saudara, trauma

    emosional, kegagalan akademik, riwayat komplikasi saat kelahiran dan masa

    awal bayinya, riwayat penyakit kronis, ketidakharmonisan keluarga, orang tua

  • 3

    dengan sakit mental atau ketergantungan obat, dan pola asuh orang tua. dan lain-

    lain (Bayer dkk, 2011) (Kidsmatter, 2012), sangat memungkinkan gangguan-

    gangguan mental dan emosional akan bermunculan lebih dini. Fenomena ini akan

    menjadi fenomena gunung es dan dapat menambah beban dan biaya kesehatan

    pemerintah. Oleh karena itu, dibutuhkan penelitian yang dapat menyediakan data

    prevalensi gangguan mental dan emosional pada anak, terutama berdasarkan

    faktor-faktor risikonya.

    Desa Dauh Puri Kelod adalah salah satu tempat yang tepat untuk dilakukan

    penelitian. Alasannya adalah desa ini terletak di kota Denpasar, masyarakatnya

    heterogen (mengurangi bias) dan pola modernisasi yang sangat mungkin akan

    berpengaruh pula pada perkembangan mental dan emosional anak seperti yang

    terjadi di lima Wilayah DKI Jakarta (DEPKES RI, 2010). Diharapkan hasil

    penelitian tersebut dapat menjadi data yang berguna untuk penelitian selanjutnya

    dan mampu mendasari kebijakan maupun prevensi yang akan dilakukan,

    sekaligus skrining dini bagi anak-anak yang menjadi objek penelitian.

    1.2 Rumusan Masalah

    Rumusan masalah yang dibahas dalam penelitian ini, yaitu:

    1) Berapakah prevalensi gangguan mental dan emosional pada anak usia 3-

    6 tahun dengan menggunakan KMME di Desa Dauh Puri Kelod

    Denpasar?

    2) Apakah faktor risiko jenis kelamin, jumlah saudara, trauma emosional,

    kegagalan akademik, riwayat komplikasi saat kelahiran dan masa awal

  • 4

    bayinya, riwayat penyakit kronis, ketidakharmonisan keluarga, orang tua

    dengan sakit mental atau ketergantungan obat, dan pola asuh orang tua

    mempengaruhi prevalensi gangguan mental dan emosional pada anak

    usia 3-6 tahun dengan menggunakan KMME di Desa Dauh Puri Kelod

    Denpasar?

    1.3 Tujuan Penelitian

    Tujuan yang akan dibahas pada penelitian ini, diantaranya:

    1) Mengetahui prevalensi gangguan mental dan emosional pada anak usia

    3-6 tahun dengan menggunakan KMME di Desa Dauh Puri Kelod

    Denpasar.

    2) Mengetahui pengaruh faktor risiko jenis kelamin, jumlah saudara,

    trauma emosional, kegagalan akademik, riwayat komplikasi saat

    kelahiran dan masa awal bayinya, riwayat penyakit kronis,

    ketidakharmonisan keluarga, orang tua dengan sakit mental atau

    ketergantungan obat, dan pola asuh orang tua terhadap prevalensi

    gangguan mental dan emosional pada anak usia 3-6 tahun dengan

    menggunakan KMME di Desa Dauh Puri Kelod Denpasar.

    1.4 Manfaat Penelitian

    Manfaat dari penelitian ini, yaitu:

  • 5

    1) Memberikan kesempatan kepada para penulis untuk melaksanakan

    Tri Dharma Perguruan Tinggi dengan difokuskan terhadap upaya

    pengembangan kedokteran komunitas.

    2) Sebagai studi dasar untuk melakukan studi lanjutan oleh para peneliti

    sebagai bahan pertimbangan dan evaluasi mengenai gangguan mental

    dan emosional untuk melakukan tindakan preventif bagi pemerintah

    sekitar.

    3) Memberikan data sebagai acuan sekolah yang diteliti untuk membuat

    program-program terkait dengan stimulasi perkembangan pada anak

    dengan masa emas (Golden Periode), jendela kesempatan (window

    opportunity) tetapi juga masa kritis (critical period).

    4) Memberikan data kepada komunitas agar dapat mencegah kelainan

    tumbuh kembang pada anak yang dideteksi secara dini yaitu dengan

    menghindari faktor risikonya dan memberikan stimulasi

    perkembangan.

    5) Memberikan hasil dari skrining tes kepada orang tua anak yang

    diteliti agar dapat segera menindaklanjuti/mengintervensi hasil

    tersebut dengan sesuai, konsul ke dokter apabila ditemukan suspek

    mengalami gangguan mental dan emosional atau melanjutkan

    stimulasi perkembangan emosi yang benar apabila ditemukan

    normal.

  • 6

    BAB II

    KAJIAN PUSTAKA

    2.1 Gangguan Mental dan Emosional

    Gangguan mental dan emosional pada anak adalah semua gangguan mental

    yang dapat terdiagnosis dan berawal pada masa kanak-kanak. Contohnya

    attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD), Tourette syndrome, gangguan

    perilaku, gangguan mood dan kecemasan, gangguan spektrum autisme, gangguan

    pemakaian substansi, dan lain-lain (CDC, 2013).

    Beberapa faktor risiko yang dapat menyebabkan anak mengalami gangguan

    mental dan emosional adalah faktor internal dan faktor eksternal. Faktor

    internalnya adalah dari dalam diri anak itu sendiri dan faktor eksternalnya adalah

    lingkungan, seperti keluarga, sekolah, kejadian dalam hidup, dan sosial (tabel

    2.1). Faktor-faktor risiko, seperti riwayat komplikasi saat kelahiran dan masa

    awal bayi, kurang dekat dengan orang tua, ketidakharmonisan keluarga,

    kegagalan akademik, dan sebagainya, membentuk perilaku dan berbagai gejala

    yang tidak sesuai dengan perkembangan emosional anak tersebut.

    Gejalanya sering kali muncul pada early childhood, meskipun beberapa gejala

    pada gangguan tertentu muncul saat remaja (CDC, 2013). Gejala yang umum

    adalah sering terlihat marah, menghindar dari teman-teman, perilaku merusak dan

    menentang lingkungan, takut atau kecemasan berlebihan, konsentrasi buruk /

    sulit, kebingungan, perubahan pola tidur, perubahan pola makan, sakit kepala,

    sakit perut, keluhan fisik, putus asa, kemunduran perilaku, dan perbuatan yang

  • 7

    diulang-ulang (DEPKES RI, 2013). Gejala dari tiap penyakitnya akan sedikit

    berbeda, misalnya, ADHD, anak tidak dapat duduk diam, menyelesaikan tugas,

    merencanakan sesuatu, atau bahkan menyadari apa yang terjadi di sekitar mereka;

    autisme, anak tampaknya terpencil, acuh tak acuh, terpencil di dunia mereka

    sendiri, dan tidak mampu untuk membentuk hubungan emosional dengan orang

    lain; gangguan bipolar, perubahan suasana hati yang intens; gangguan

    kecemasan, anak merasa tertekan, gelisah, bahkan takut tanpa alasan yang jelas;

    dll (NIMH, 2009). Gejala ini akan akan berpengaruh pada kehidupan sosial,

    perilaku disekolah, dirumah, dan juga mengganggu kesehatan pertumbuhan dan

    perkembangan, bahkan dapat terbawa hingga dewasa (Merikangas dkk, 2009).

    Gangguan mental dan emosional dapat diskrining secara dini menggunakan

    KMME atau yang lebih spesifik, kuisioner CHAT untuk autisme dan Abreviated

    Conner Rating Scale untuk ADHD (DEPKES RI, 2013). Untuk penegakan

    diagnosis dari gangguan ini, digunaka